Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Lagi! Kereta Cepat Raih Suntikan Dana PMN Rp3,2 Triliun

Proyek Kereta Cepat Jakarta Bandung meraih suntikan PMN sebesar Rp3,2 triliun usai mendapatkan persetujuan DPR.
Dany Saputra
Dany Saputra - Bisnis.com 23 November 2022  |  16:53 WIB
Lagi! Kereta Cepat Raih Suntikan Dana PMN Rp3,2 Triliun
Rangkaian Electric Multiple Unit (EMU) atau kereta untuk proyek Kereta Cepat Jakarta Bandung (KCJB) mulai dikirim dari China ke Indonesia pada Jumat (5/8 - 2022) / Dok. KCIC
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Komisi VI DPR menyetujui tambahan Penyertaan Modal Negara (PMN) kepada PT Kereta Api Indonesia (Persero) atau KAI sebesar Rp3,2 triliun untuk keperluan Proyek Kereta Cepat Jakarta–Bandung (KCJB).

PMN ini merupakan PMN kedua yang diberikan untuk keperluan Proyek Strategis Nasional (PSN) tersebut setelah pada 2021 sebesar Rp4,3 triliun. PMN pertama ditujukan untuk memperbaiki struktur permodalan maupun meningkatkan kapasitas usaha KAI sebagai lead consortium PT Pilar Sinergi BUMN Indonesia (PSBI), atau pemegang saham Indonesia 60 persen pada pemilik proyek yakni PT Kereta Cepat Indonesia China.

Kini, PMN kedua senilai Rp3,2 triliun telah disetujui oleh Komisi VI untuk bisa diturunkan sebelum akhir 2022. PMN itu untuk setoran modal pada ekuitas KCIC guna 25 persen pembiayaan cost overrun proyek US$1,45 miliar atau Rp21 triliun.

"Komisi VI DPR menyetujui tambahan Penyertaan Modal Negara Tahun 2022 kepada PT Kereta Api Indonesia [Persero] sebesar Rp3,2 triliun yang berasal dari cadangan investasi APBN 2022 dalam rangka pemenuhan permodalan porsi Indonesia atas cost overrun Proyek Kereta Cepat Jakarta Bandung," ujar Wakil Ketua Komisi VI DPR Aria Bima pada Rapat dengan pemerintah, PT Kereta Api Indonesia (Persero), dan PT Kereta Cepat Indonesia China (KCIC), Rabu (23/11/2022).

Selain dari ekuitas KCIC, pembayaran cost overrun proyek akan dipenuhi dengan pinjaman tambahan dari China Development Bank (CDB) sebesar 75 persen. Artinya, pinjaman dari CDB akan menutupi sebesar Rp16 triliun dari total cost overrun Rp21 triliun.

Wakil Menteri BUMN Kartika Wirjoatmodjo mengucapkan terima kasih atas dukungan seluruh fraksi untuk kembali memberikan suntikan pendanaan kepada proyek kerja sama Indonesia-China itu.

"Kami berterima kasih sebagai wakil pemerintah atas dukungan seluruh fraksi atas tambahan PMN untuk porsi ekuitas Kereta Cepat," terang pria yang akrab disapa Tiko itu.

Mantan Direktur Utama PT Bank Mandiri Tbk. itu berharap Kereta Cepar bisa merubah pola transportasi masyarakat utamanya Jakarta–Bandung.

Seperti diketahui, ketika sudah beroperasi pertengahan tahun depan, Kereta Cepat akan terintegrasi dengan LRT Jabodebek dari Stasiun Halim. Untuk menuju ke Halim, masyarakat bisa menggunakan LRT Jabodebek dari Stasiun Dukuh Atas, yang juga terintegrasi dengan MRT Jakarta, KRL Jabodetabek, dan Transjakarta.

"Dari sisi fungsi kami melihat bahwa Kereta Cepat akan merubah pola transportasi dan pergerakan masyarakat, itu jarak bisa di bawah satu jam dan akan merubah pola pergerakan manusia," terang Tiko.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kereta Cepat proyek kereta cepat jakarta-bandung dpr pmn
Editor : Rio Sandy Pradana
Bagikan
Konten Premium

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top