Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Ekspor Agustus 2022 Tembus US$27,91 Miliar, RI Surplus Besar dari 3 Negara Ini

Indonesia mencatatkan surplus perdagangan nonmigas tertinggi dengan India, yaitu sebesar US$1,81 miliar.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 15 September 2022  |  17:55 WIB
Ekspor Agustus 2022 Tembus US$27,91 Miliar, RI Surplus Besar dari 3 Negara Ini
Suasana Terminal 3 Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, Selasa (12/1/2021). ANTARA FOTO - Muhammad Adimaja
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Surplus neraca perdagangan Indonesia pada Agustus 2022 mencapai US$5,76 miliar, lebih tinggi dari bulan sebelumnya sebesar US$4,22 miliar.

Deputi Bidang Statistik Distribusi dan Jasa BPS Setianto menyampaikan, Indonesia mencatatkan surplus perdagangan nonmigas tertinggi dengan India, yaitu sebesar US$1,81 miliar.

“Indonesia surplus dengan India sebesar US$1,81 miliar, terutama komoditas lemak dan minyak hewan/nabati, bahan bakar mineral, dan bahan kimia anorganik,” katanya dalam konferensi pers, Kamis (15/9/2022).

Surplus kedua tertinggi, yaitu dengan Amerika Serikat sebesar US$1,65 miliar untuk komoditas mesin dan perlengkapan elektrik serta bagiannya, kemudian lemak dan minyak hewan/nabati, serta pakaian dan aksesori.

Lebih lanjut, Indonesia mencatatkan surplus dengan Filipina sebesar US$1,09 miliar, terbesar pada komoditas bahan bakar mineral, kendaraan dan bagiannya, serta besi dan baja.

Di sisi lain, Indonesia mencatatkan defisit perdagangan nonmigas tertinggi dengan Australia, yaitu sebesar US$678,6 juta, terutama pada komoditas serealia dan  bahan  bakar mineral.

“Defisit kedua dengan China sebesar US$411,7 juta, terbesar untuk komoditas mesin dan peralatan mekanis serta bagiannya, mesin dan perlengkapan elektrik serta bagiannya,” jelas Setianto.

Dia menambahkan, Indonesia juga mencatatkan defisit perdagangan dengan Thailand sebesar US$289,1 juta, terutama untuk komoditas mesin dan perlengkapan mekanis serta bagiannya, juga komoditas plastik dan barang dari plastik.

Pada Agustus 2022, BPS mencatat total nilai ekspor mencapai US$27,91 miliar, meningkat 9,17 persen secara bulanan atau 30,15 persen secara tahunan.

Berdasarkan negara tujuan, Indonesia mencatatkan peningkatan ekspor nonmigas terbesar ke China pada Agustus 2022, yang mencapai US$1,13 miliar secara bulanan.

Peningkatan terbesar utamanya untuk komoditas besi dan baja, bijih logam, terak, dan abu, serta lemak dan minyak hewan/nabati.

Sementara itu, penurunan ekspor nonmigas tertinggi tercatat ke Pakistan sebesar US$201,0 juta, utamanya untuk komoditas minyak dan lemak hewan/nabati, kertas, karton, dan barang daripadanya, serta pulp dari kayu.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Neraca Perdagangan ekspor surplus perdagangan
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top