Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sri Mulyani Optimistis Kembalikan Defisit APBN ke Level 3 Persen di 2023

Menkeu menegaskan pemerintah tetap berpegang pada timeline penurunan defisit sesuai UU No.2/2020. Kendati demikian, sesuai instruksi Presiden, semua pihak harus berupaya keras agar investasi meningkat kembali. Pasalnya, Indonesia tidak boleh bergantung pada APBN semata.
Hadijah Alaydrus
Hadijah Alaydrus - Bisnis.com 07 Januari 2021  |  13:20 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati memberikan pemaparan dalam seminar Indonesia Economic & Investment Outlook 2020 di Jakarta, Senin (17/2/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati memberikan pemaparan dalam seminar Indonesia Economic & Investment Outlook 2020 di Jakarta, Senin (17/2/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Keuangan Sri Mulyani menegaskan pihaknya sebagai bendahara berkomitmen untuk mengatur defisit sesuai dengan Undang-Undang No.2 Tahun 2020.

Seperti diketahui, beleid ini menatur tentang Kebijakan Keuangan Negara dan Stabilitas Sistem Keuangan untuk Penanganan Pandemi Covid-19.

Undang-undang (UU) ini juga memperbolehkan defisit fiskal untuk berada di atas 3 persen dalam jangka waktu yang ditentukan yakni 3 tahun.

"Sampai hari ini kita tetap kerja dengan basis undang-undang yang ada, dan diupayakan maksimal agar bisa jalankan undang-undang tersebut," ujar Sri Mulyani, Rabu (6/1/2021).

Sejalan dengan komitmen ini, Sri Mulyani berharap dinamika pemulihan ekonomi meningkat, sementara pemerintah tetap mengedepankan penggunaan APBN sangat teliti dan hati hati.

Seperti yang disampaikan Presiden dalam sidang kabinet, lanjut Sri Mulyani, bahwa pemulihan ekonomi tidak boleh dan tidak hanya tergantung APBN.

"Karena tidak akan cukup kompensasi konsumsi investasi ekspor impor yang seharusnya terjadi di masyarakat atau kegiatan produksi di semua sektor," paparnya.

Instruksi Presiden kepada Kementerian/Lembaga (K/L) dan pemerintah daerah, yakni semua pihak harus berupaya keras agar investasi meningkat kembali dan momentum itu ada.

Di satu sisi, Sri Mulyani melihat ada capital inflow. Namun, dia harap tidak hanya inflow untuk surat berharga atau saham, tapi juga inflow investasi asing langsung yang kemudian bisa jadi salah satu pendorong ekonomi.

Ekspor juga demikian, mulai membaik terutama bulan terakhir seiring dengan momentum banyak negara mulai bangkit

Demikian pula dengan konsumsi masyakat. Dengan vaksinasi, dia melihat masyarakat dapat lebih percaya dan merasa aman sehingga kegiatan dari mobilitas mereka tetap berjalan. tetap gunakan protokol kesehatan dan vaksin, sehingga diharapkan konsumsi ke zona positif.

"Kalau ini terjadi, APBN akan lebih sehat karena ekonomi lebih sehat dan penerimaan dari pajak, bea cukai, PNBP juga meningkat sementara belanja bisa dijaga tepat," ungkapnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

apbn sri mulyani defisit anggaran
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top