Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

REALISASI INVESTASI 2019: Sektor Jasa Jadi Primadona

Realisasi investasi sektor jasa, baik dari penanaman modal dalam negeri (PMDN) maupun penanaman modal asing (PMA) pada 2019 mencapai Rp466,4 triliun. Capaian itu menjadi i yang terbesar dalam 6 tahun terakhir.
Yustinus Andri DP
Yustinus Andri DP - Bisnis.com 29 Januari 2020  |  15:29 WIB
Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia. Bisnis - Abdullah Azzam
Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia. Bisnis - Abdullah Azzam

Bisnis, JAKARTA – Investasi di sektor jasa berhasil menjadi primadona pada 2019. Laju pertumbuhannya pun konsisten mengalami kenaikan dalam empat tahun terakhir.

Berdasarkan data dari Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) realisasi investasi sektor jasa, baik dari penanaman modal dalam negeri (PMDN) maupun penanaman modal asing (PMA) pada 2019 mencapai Rp466,4 triliun.

Selain itu, sektor jasa menguasai lebih dari separuh atau mencapai 57,5 persen dari total realisasi investasi Indonesia sepanjang tahun lalu. Adapun nilai realisasi investasi sektor jasa pada 2019 menjadi tercatat menjadi yang terbesar dalam 6 tahun terakhir.

Ekonom Universitas Indonesia Fithra Faisal mengatakan kinerja sektor jasa tersebut cukup menggembirakan lantaran menjadi kontributor terbesar capaian realisasi investasi 2019. Terlebih, realisasi investasi 2019 menembus Rp809,6 triliiun atau melampaui target awal sebesar Rp792 triliun.

“Kontribusi sektor jasa ini menggembirakan, karena bisa membuat capaian realisasi investasi kita melampaui target di tengah ketidakpastian global. Kenapa sektor jasa yang terbesar, karena sektor ini yang paling menjajikan saat ini di Indonesia,” katanya ketika dihubungi Bisnis, Rabu (29/1/2020).

Namun demikian, dia menilai dominasi investasi di sektor jasa memiliki dampak negatif terhadap perekonomian nasional. Pasalnya, Indonesia terlalu dini melakukan lompatan struktur ekonominya dari berbasis manufaktur ke jasa.

“Kekhawatiran saya, terlalu cepatnya struktur ekonomi kita, untuk beralih ke sektor jasa  sebelum industrinya menguat, akan menimbulkan kerentanan bagi pertumbuhan ekonomi kita,” katanya.

Dia menyebutkan peralihan struktur ekonomi sebuah negara dari berbasis manufaktur ke jasa, idealnya bisa dilakukan apabila kontribusi sektor manufaktur terhadap produk domestik bruto mencapai 30 persen.

Adapun, pada tahun lalu kontribusi sektor manufaktur ke PDB nasional mencapai 19,62 persen.

“Maka dari itu, perlu adanya upaya pemerintah untuk mengarahkan investasi ke sektor manufaktur kita, guna mengimbangi kuatnya minat investasi ke sektor jasa. Supaya struktur ekonomi kita lebih kuat,” ujarnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

investasi bkpm jasa Realisasi Investasi
Editor : Yustinus Andri DP

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top