Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

RDTR Jakarta 2022 Izinkan Bangunan Tinggi Menjamur di Kawasan TOD

Pemprov DKI melalui RDTR terbaru mengizinkan pembangunan gedung tinggi di kawasa TOD, berikut rincian izin Koefisien Lantai Bangunan (KLB).
Afiffah Rahmah Nurdifa
Afiffah Rahmah Nurdifa - Bisnis.com 22 September 2022  |  11:49 WIB
RDTR Jakarta 2022 Izinkan Bangunan Tinggi Menjamur di Kawasan TOD
LRT City Jatibening, salah satu proyek PT Adhi Commuter Properti Tbk.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA- Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta melalui kebijakan baru dalam Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) 2022 akan memberikan perlakuan khusus untuk pembangunan bangunan vertikal di kawasan transit transportasi massal. 

Aturan baru ini tertuang dalam Peraturan Gubernur (Pergub) No. 31 Tahun 2022 tentang Rencana Detail Tata Ruang Wilayah Perencanaan DKI Jakarta yang disosialisasikan pada Rabu, (21/9/2022) kemarin. 

Dalam Pergub tersebut dikatakan bahwa semakin dekat hunian vertikal dengan area transit transportasi maka bangunannya diizinkan lebih tinggi dari bangunan lain. 

"Jadi nantinya ketika sebuah kawasan itu di sekitar stasiun, maka radius 800 meter dari kawasan itu bangunannya bisa menjadi bangunan yang tinggi," kata Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, dikutip dari Youtube Pemprov DKI, Kamis (22/9/2022). 

Hal ini perlu dilakukan agar mendorong kebutuhan penduduk yang awalnya bermukim di tempat jauh sehingga bisa mendapatkan tempat tinggal yang layak, terjangkau, dan aksesibilitas yang mudah di dalam kota. 

"Warga tidak perlu lagi menempuh perjalanan 1,5 jam - 2 jam dari luar masuk ke dalam kota. Lalu, tidak perlu membeli kendaraan pribadi, karena dia tinggal di tempat yang bisa dijangkau pakai kendaraan umum," ujarnya. 

Lebih lanjut, Anies memproyeksi perizinan bangunan tinggi di kawasan TOD akan memberikan efek signifikan pada harga. Misalnya, tanah 1 hektar yang awalnya hanya bisa dibangun untuk gedung 10 lantai, namun jika 1 hektar dapat dipakai untuk gedung 20 lantai harga setiap unit akan lebih efisien. 

Menurut Anies, perizinan sebelumnya yang tidak memperbolehkan gedung tinggi pada luas tanah tertentu menjadi faktor harga sewa bangunan per unit yang mahal. Tak heran jika masyarakat lebih mencari hunian di wilayah satelit Jakarta. 

Selain diperbolehkannya pembangunan gedung tinggi, Jakarta kini tengah gencar mengoperasikan layanan transportasi umum yang dicanangkan akan berjalan 24 jam. Nantinya, kondisi tersebut dapat lebih menguntungkan bagi penghuni di kawasan TOD. 

"Ke mana saja bisa kapan saja pakai kendaraan umum. That's the future of Jakarta dan ini yang kita siapkan sekarang," tegasnya. 

Rincian Koefisien Lantai Bangunan (KLB) di kawasan TOD Jakarta

Adapun KLB mencakup Koefisien Dasar Bangunan (KDB), Koefisien Dasar Hijau (KDH), dan Koefisien Tapak Basement (KTB) berdasarkan RDTR 2022 di area transit transportasi massal.

  • Pada radius sampai dengan 800 meter dari titik transit diberikan KDB 55 persen, KLB 11, KDH 20, KTB 60 persen.
  • Pada radius lebih dari 800 meter sampai dengan 1.200 meter dari titik transit diberikan KDB 55 persen, KLB 7, KDH 20, KTB 60 persen.
  • Di luar radius 1.200 meter dari titik transit untuk rumah susun umum sewa, rumah susun khusus, dan rumah susun negara diberikan KDB 55 persen, KLB 6, KDH 20, KTB 60 persen.
  • Di luar radius 1.200 meter dari titik transit untuk rumah susun komersial dan rumah susun umum milik diberikan KDB 55 persen, KLB 4,5, KDH 20, KTB 60 persen.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

raperda rdtr rdtr tod TOD Bogor tata ruang tata ruang dki
Editor : Kahfi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top