Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sri Mulyani Bilang Kelola APBN 2022 Ibarat Mengemudi Kapal di Tengah Ombak Besar

Pasalnya, kondisi di dalam dan luar negeri masih penuh ketidakpastian.
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 09 Juni 2021  |  11:05 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani memberikan sambutan saat peluncuran progam penjaminan pemerintah kepada padat karya dalam rangka percepatan pemulihan ekonomi nasional di Jakarta, Rabu (29/7 - 2020). Bisnis
Menteri Keuangan Sri Mulyani memberikan sambutan saat peluncuran progam penjaminan pemerintah kepada padat karya dalam rangka percepatan pemulihan ekonomi nasional di Jakarta, Rabu (29/7 - 2020). Bisnis

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan bahwa pemerintah tahun depan masih mengelola anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN) di tengah suasana ketidakpastian.

“Itu ibarat mengemudi sebuah kapal di tengah ombak yang besar,” katanya dikutip melalui akun Instagramnya, Rabu (9/6/2021).

Sri Mulyani menjelaskan bahwa meski menghadapi ombak besar, kapal harus tetap kuat, tidak bocor, fleksibel, dan memiliki tujuan serta arah yang jelas. Selain itu, mampu mengalkulasi ketahanan atas serangan badai tak terduga.

Kondisi inilah yang dilakukan pemerintah bersama Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) dalam mengestimasi pertumbuhan ekonomi agar bisa dicapai dengan pertimbangan rasional dan berbagai kondisi dapat diterima.

“Walaupun sulit, tapi kerangka ekonomi makro dan pokok-pokok kebijakan diskal (KEM PPKF) 2022 merupakan faktor penting yang harus mampu memberikan rambu-rambu atau pedoman dalam menyusun rancangan APBN 2022,” jelasnya.

Sehari sebelumnya, pemerintah dan DPR menyetujui besaran asumsi dasar ekonomi makro serta target pembangunan dalam KEM PPKF 2022.

Angka asumsi makro yang telah disepakati yaitu pertumbuhan ekonomi sebesar 5,2 persen sampai 5,8 persen, inflasi 2 persen sampai 4 persen, nilai tukar rupiah pada kisaran Rp13.900 sampai Rp15.000 per dolar Amerika Serikat, dan suku bunga SBN 10 tahun 6,32 persen sampai 7,27 persen.

Sementara itu, untuk target pembangunan disepakati tingkat pengangguran terbuka sebesar 5,5 persen sampai 6,3 persen, tingkat kemiskinan 8,5 persen sampai 9 persen, rasio gini pada indeks 0,376 sampai 0,378 dan indeks pembangunan manusia 73,41-73,46.

Selain itu, ditetapkan pula indikator pembangunan yaitu nilai tukar petani pada kisaran 103-105 dan nilai tukar nelayan pada kisaran 104-106.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

apbn sri mulyani asumsi makro
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top