Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kekurangan Pesawat, Pengiriman Kargo Terlantar

Dia bercerita saat ini penerbangan kargo udara masih hanya melayani rute-rute jalur utama tapi jalur sekunder dan ke daerah remote tidak ada sama sekali pesawat kargo.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 28 April 2020  |  17:49 WIB
Ilustrasi - Aktivitas di sebuah pesawat kargo logistik. - Bisnis/Istimewa
Ilustrasi - Aktivitas di sebuah pesawat kargo logistik. - Bisnis/Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Pengiriman kargo udara diklaim mengalami penumpukan di bandara-bandara transit terutama yang menuju wilayah timur. Hal ini terjadi karena kurangnya pesawat yang melayani rute sekunder atau rute lanjutan menuju daerah tujuan kargo.

Ketua Asosiasi Logistik Indonesia (ALI) Zaldi Ilham Masita mengatakan penumpukan terjadi di bandara-bandara transit karena tidak ada penerbangan yang melanjutkan sampai bandara tujuan.

"Contohnya di Bandara Sultan Hasanuddin Makassar banyak penumpukan kargo untuk Palu, Kendari, Manado, juga Indonesia timur, demikian juga yang di Surabaya dan di Cengkareng, menumpuk kargo yang tujuan Sumatera dan Kalimantan," ujarnya kepada Bisnis.com, Selasa (28/4/2020).

Dia bercerita saat ini penerbangan kargo udara masih hanya melayani rute-rute jalur utama tapi jalur sekunder dan ke daerah remote tidak ada sama sekali pesawat kargo. Hal ini yang akhirnya membuat penumpukan.

Sementara itu, di jalur utama, jelasnya, jadwal pesawat pengangkut logistiknya tidak pasti karena lamanya proses di Kementerian Perhubungan untuk mengurus izin terbang. Daerah tujuan yang sulit pesawat kargo diantaranya dari Makassar tujuan ke Palu, Kendari, Sorong, dan Manado.

Penumpukan terangnya terjadi di Bandara Soekarno Hatta Jakarta untuk tujuan Kalimantan dan Sumatera, di Bandara Juanda Surabaya untuk tujuan ke Indonesia Timur serta di Bandara Sultan Hasanuddin Makassar untuk tujuan Indonesia Timur.

"Kami sangat berterima kasih maskapai seperti Garuda dan Citilink langsung mengaktifkan pesawat kargo dengan mengonversi dari pesawat penumpang. Kami harapkan dukungan juga dari Kemenhub," paparnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

logistik
Editor : Rio Sandy Pradana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top