Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Analis Goldman Sachs Prediksi Eropa Alami Resesi Ekonomi di Paruh Kedua 2022

Tim analis Goldman yang dipimpin Jari Stehn memprediksi resesi ekonomi akan berlangsung hingga akhir tahun.
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 27 Juli 2022  |  15:45 WIB
Analis Goldman Sachs Prediksi Eropa Alami Resesi Ekonomi di Paruh Kedua 2022
Matahari terbenam di balik sistem derek pelabuhan dan turbin angin di Hamburg, Jerman. Eropa kini menghadapi krisis energi yang membuat harga gas meroket - neweurope.eu
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Institusi finansial global Goldman Sachs Group Inc. memperkirakan kawasan eropa akan mengalami kontraksi ekonomi yang mengarah ke resesi pada paruh kedua tahun 2022.

Tim analis Goldman yang dipimpin Jari Stehn memprediksi resesi akan berlangsung hingga akhir tahun. Kontraksi pertumbuhan ekonomi sebesar 0,1 persen diperkirakan terjadi pada kuartal III dan 0,2 persen pada kuartal IV/2022.

“Perekonomian akan kembali pulih pada tahun 2023,” ungkap tim analis Goldman, seperti dilansir Bloomberg, Rabu (27/7/2022).

Alasan penurunan ini termasuk gangguan pasokan energi dari Rusia, berakhirnya pemulihan pascapandemi di sektor jasa, momentum global yang lebih lemah, dan turbulensi politik di Italia yang dapat menunda pencairan bantuan Uni Eropa.

“Di beberapa negara, kami memperkirakan Jerman dan Italia mengalami resesi yang jelas di paruh kedua, sementara Spanyol dan Prancis masih terus tumbuh,” kata para ekonom.

Goldman mengatakan risiko lebih condong ke arah resesi yang lebih tajam jika terjadi gangguan aliran gas yang bahkan lebih parah, periode baru tekanan kedaulatan, atau resesi AS.

Sementara it, analis Goldman juga memperkirakan bank sentral AS Federal Reserve akan tetap bersikap hawkish hingga inflasi dapat terkendali.  

Tim analis Goldman yang dipimpin Cecilia Mariotti mengatakan ekspektasi investor cenderung lebih optimistis bahwa bank sentral bersikap lebih dovish, setelah pada siklus sebelumnya The Fed mengubah arah dalam menanggapi perlambatan ekonomi.

“Tapi kali ini, pasar mungkin meremehkan risiko tekanan inflasi yang berkelanjutan, yang mungkin membuat bank sentral kehilangan pilihan kebijakan," ungkap tim analis.

Investor akan mendapatkan petunjuk pertama seputar pendapat bank sentral tentang kesehatan ekonomi dan kenaikan suku bunga di masa depan pada hari Rabu (27/7/2022), saat The Fed mengumumkan keputusan kebijakan terbarunya.

Para ekonom memperkirakan bank sentral akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin lagi kali ini.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

goldman sachs goldman eropa Resesi
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top