Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Dorong Bahan Bakar Bersih, Pemerintah Beri Kompensasi untuk Pertalite

Pemerintah secara serius akan mengalihkan konsumsi bahan bakar minyak (BBM) masyarakat ke produk dengan kualitas oktan yang lebih baik melalui penggunaan Pertalite selama masa transisi.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 19 Januari 2022  |  19:50 WIB
Dorong Bahan Bakar Bersih, Pemerintah Beri Kompensasi untuk Pertalite
Pekerja menempel gambar informasi tentang BBM jenis Pertalite jelang uji pasar di SPBU Coco, Abdul Muis, Jakarta. - ANTARA
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Pemerintah secara serius akan mengalihkan konsumsi bahan bakar minyak (BBM) masyarakat ke produk dengan kualitas oktan yang lebih baik melalui penggunaan Pertalite selama masa transisi.

Hal itu dilakukan untuk mendorong penggunaan BBM yang lebih ramah lingkungan oleh masyarakat.

Direktur Pembinaan Usaha Hilir Migas Kementerian ESDM Soerjaningsih mengatakan, upaya mendorong penggunaan BBM ramah lingkungan harus tetap memperhatikan aspek keterjangkauan dari sisi harga agar tidak menimbulkan beban baru bagi masyarakat.

Untuk itu, Pertalite dinilai dapat menjadi jembatan sebelum nantinya masyarakat beralih ke Pertamax atau RON 92.

Hal itu pun sejalan dengan diterbitkannya Peraturan Presiden Nomor 117/2021 yang telah memasukkan ketentuan jenis bensin (gasoline) RON 88 yang merupakan 50 persen dari volume jenis bensin RON 90 yang disediakan dan didistribusikan oleh badan usaha penerima penugasan diberlakukan sebagai JBKP sejak 1 Juni 2021 sampai dengan ditetapkan oleh Menteri.

“Bahwa dalam Pertalite ada komponen Premium, memang kami mengharapkan ada perbaikan terkait kualitas BBM yang dikonsumsi masyarakat, namun tetap menjaga affordability-nya. Jadi terkait BBM yang ada saat ini beredar di masyarakat, Pertalite akan mendapatkan kompensasi,” ujarnya dalam konferensi pers yang digelar pada Rabu (19/1/2022).

Direktur Jenderal Migas Kementerian ESDM Tutuka Ariadji mengatakan bahwa sampai dengan saat ini pemerintah masih belum menarik pendistribusian Premium untuk masyarakat.

Menurut dia, jumlah penggunaan Premium oleh masyarakat telah mengalami penurunan yang cukup pesat, sehingga masih akan tetap didistribusikan hingga ditinggalkan oleh masyarakat dengan sendirinya.

“Kalau Premium itu kan tinggal sedikit, di kita sekitar 0,3 persen. Nanti secara natural akan habis dan kemudian Pertalite yang akan muncul,” imbuhnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kementerian esdm premium kompensasi bbm Pertalite
Editor : Lili Sunardi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top