Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pedagang Keluhkan Minimnya Intervensi Pemerintah Soal Harga Tinggi Minyak Goreng

Kalangan pedagang mengeluhkan soal minimnya intervensi pemerintah dalam stabilitas harga pada sejumlah komoditas pangan, meski mayoritas bahan kebutuhan pokok menunjukkan pasokan dan harga yang stabil.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 27 Desember 2021  |  06:19 WIB
Ilustrasi minyak goreng. - Antara
Ilustrasi minyak goreng. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA – Kalangan pedagang mengeluhkan soal minimnya intervensi pemerintah dalam stabilitas harga pada sejumlah komoditas pangan, meski mayoritas bahan kebutuhan pokok menunjukkan pasokan dan harga yang stabil.

Sekretaris Jenderal Induk Koperasi Pedagang Pasar (Inkopas) Ngadiran mengatakan, pemerintah kurang berhasil mengantisipasi harga tinggi pada minyak goreng dan telur ayam ras. Dia menilai, lonjakan harga kedua komoditas tersebut seharusnya bisa dicegah melalui instrumen kebijakan.

“Pemerintah selalu menyebutkan minyak goreng tinggi karena harga CPO. Namun, kita punya produksi jutaan ton. Kenapa untuk kebutuhan di dalam negeri tidak dibuat mekanisme harga khusus saja?” kata Ngadiran, Minggu (26/12/2021).

Dia berpendapat, penyediaan minyak goreng harga khusus di dalam negeri amat dimungkinkan, mengingat sebagian besar produk minyak sawit dipasarkan ke luar negeri. Menurutnya, para produsen dan eksportir tetap bisa menikmati keuntungan dari harga tinggi volume yang ekspor.

“Minyak goreng naik luar biasa sejak pertengahan tahun dan korbannya usaha kecil,” tambahnya.

Ngadiran turut menyayangkan kebijakan alokasi minyak goreng murah sebanyak 11 juta liter seharga Rp14.000 per liter yang hanya didistribusikan melalui ritel modern. Kebijakan itu dinilainya bakal membuat konsumen meninggalkan pasar tradisional untuk berbelanja.

Selain minyak goreng, harga telur yang merangkak naik di sebagian besar pasar tradisional tak luput dari perhatian Ngadiran. Komoditas tersebut, ujar dia, bisa dikendalikan pasokan dan harganya lewat kalkulasi permintaan dan potensi produksi yang tepat.

Namun, Ngadiran tidak memungkiri bahwa harga dan pasokan sebagian besar komoditas dalam kondisi terkendali. Dia mencatat harga gula pasir stabil di kisaran Rp12.500 sampai dengan Rp13.000 per kilogram sepanjang tahun, begitu pula harga beras.

“Untuk bawang putih yang kerap bermasalah juga aman, saya kira karena tidak ada permainan pengendalian pasokan di importir,” kata dia.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

minyak goreng pedagang pasar
Editor : Lili Sunardi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper

BisnisRegional

To top