Pemangkasan Subsidi Listrik Berpotensi Tekan Inflasi

Direktur Riset Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia Piter Abdullah menyatakan pemicu inflasi tahun ini sampai tahun depan saat ketidakpastian perang dagang selain emas juga tarif dasar listrik.
Gloria Fransisca Katharina Lawi
Gloria Fransisca Katharina Lawi - Bisnis.com 09 September 2019  |  10:37 WIB

Bisnis.com, JAKARTA -- Wacana pemerintah memangkas subsidi listrik pada 2020 dikhawatirkan bisa memberikan imbas pada inflasi.

Direktur Riset Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia Piter Abdullah menyatakan pemicu inflasi tahun ini sampai tahun depan saat ketidakpastian perang dagang selain emas juga tarif dasar listrik.

Menurut Piter, rencana pemerintah menghapus subsidi pelanggan listrik rumah tangga mampu 900VA tahun depan otomatis menyebabkan kenaikan tarif dasar listrik.

Menurut dia, penyesuaian tarif tahun depan akan memberi imbas pada inflasi.

"Ini bisa memicu inflasi, karena berpengaruh dan seharusnya dihindari maka menurut saya pemerintah tak perlu melakukan," ungkap Piter kepada Bisnis.com, Minggu (8/9/2019).

Menurut dia, kenaikan tarif dasar listrik akan mempengaruhi pola konsumsi melambat, alhasil perlambatan ekonomi berpeluang terjadi lagi.

Dilansir dari Badan Pusat Statistik (BPS), inflasi pada Agustus 2019 untuk kelompok perumahan, air, listrik, gas, dan bahan bakar masih menyumbang inflasi. Pasalnya, kelompok ini pada Agustus 2019 memberikan andil inflasi sebesar 0,06%.

BPS merincikan, kelompok ini pada Agustus 2019 mengalami inflasi sebesar 0,23% atau kenaikan indeks dari 132,52 pada Juli 2019 menjadi 132,82 pada Agustus 2019.

Seluruh subkelompok pada kelompok ini mengalami inflasi, yaitu; subkelompok biaya  tempat tinggal 0,26%; subkelompok bahan bakar, penerangan, dan air sebesar 0,15%; subkelompok perlengkapan rumah tangga 0,28%; dan subkelompok penyelenggaraan rumah tangga sebesar 0,15%.

BPS juga menyatakan, komoditas yang dominan memberikan sumbangan inflasi, yaitu: tarif sewa rumah sebesar 0,02% dan tarif air minum PAM sebesar 0,01%.

Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia Destry Damayanti menilai saat ini wacana itu juga masih dalam tahap pengkajian.

Tujuannya agar jangan sampai tarif dasar listrik yang disesuaikan akan menyulitkan daya konsumsi masyarakat kelas menengah ke bawah.

Meski demikian, dengan pencabutan subsidi listrik nanti, Destry masih optimistis target inflasi tahun depan akan tercapai.

"Kita masih yakin 2020 akan taruh inflasi 3% sampai 4%," ungkap Destry.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
subsidi listrik

Editor : Achmad Aris

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top