Jembatan Udara Dinilai Tak Efektif

Program pemerintah mengintegrasikan barang-barang tol laut melalui jembatan udara dipandang tidak akan efektif menurunkan biaya logistik.
Gloria Fransisca Katharina Lawi | 28 Agustus 2017 22:16 WIB
Kapal tol laut Mutiara Persada III siap bergerak dari Pelabuhan Panjang, Bandar Lampung, ke Tanjung Priok, Jakarta - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Program pemerintah mengintegrasikan barang-barang tol laut melalui jembatan udara dipandang tidak akan efektif menurunkan biaya logistik.

Panky Tri Febiansyah, Peneliti Ekonomi dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), menilai program jembatan udara yang direncanakan pemerintah tidak akan memberikan dampak signifikan dalam menekan disparitas harga.

"Jembatan udara minimal butuh pesawat. Pesawat butuh bandara, sekarang yang sudah ada kapal kecil. Kenapa kapal kecil dan sudah ada duitnya dana desa, mengapa tidak itu yang didorong koordinasi antardesa membangun jalan?" ungkapnya pada Jumat (25/8/2017).

Dia mencontohkan di Maluku, sudah ada kapal untuk angkutan barang dari pelayaran rakyat. Kalau pemerintah mau menggunakan dan mengonsolidasikannya, harga akan relatif lebih murah ketimbang menggunakan jembatan udara. "Kalau udara ada batasan tonase, kalau kapal berapa pun bisa."

Nilai efektivitas tol lau menurut Panky bisa ditelisik dari harga barang yang masih tinggi. Dia berharap adanya kontainer dan kapal khusus untuk program ini agar biaya semakin bisa diturunkan.

"Kita harus ingat, kita ini negara kepulauan, pulaunya banyak. Pertanyaannya, menjaga disparitas itu seperti apa kalau tidak ada background penyambungnya?"

Meskipun begitu, Panky masih optimistis sebelum 2019 pemerintah bisa mencapai target penurunan biaya logistik.

Sebelumnya Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan program jembatan udara sudah mulai diaplikasikan per Agustus 2017. Adapun lokasi tujuan adalah beberapa daerah pedalaman di Indonesia bagian timur.

"Tol udara sudah mulai bulan ini. Exercise paling gampang di Timika, di sana banyak barang datang dari Pelabuhan Timika akan disebarkan ke beberapa tempat," papar Menhub.

Tag : Tol Laut, jembatan udara
Editor : M. Syahran W. Lubis

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top