Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Benarkah Sistem Transaksi Tol Nirsentuh MLFF Ditolak BI? Ini Kata PUPR

DPR menyebut penerapan sistem transaksi jalan tol nirsentuh atau multi lane free flow (MLFF) mendapatkan penolakan dari Bank Indonesia (BI).
Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengikuti rapat kerja dengan Komisi V DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (23/9/2020). ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A
Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengikuti rapat kerja dengan Komisi V DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (23/9/2020). ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A

Bisnis.com, JAKARTA - Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) menyebut penerapan sistem transaksi jalan tol tanpa sentuh atau multi lane free flow (MLFF) mendapatkan penolakan dari Bank Indonesia (BI).

Anggota Komisi V DPR, Andre Rosiade, mengatakan persoalan terkait dengan potensi kerugian yang ditimbulkan dari penerapan sistem transaksi MLFF masih belum ada jalan keluarnya. Selain Bank Indonesia, dia menyebut penerapan tersebut juga ditolak oleh Asosiasi Jalan Tol.

Pasalnya, Andre menilai penerapaan MLFF yang masih baru dilakukan oleh Indonesia masih belum teruji secara pasti, sehingga perlu adanya persiapan agar Indonesia tidak terjadinya kerugian yang besar.

"Perlu kajian mendalam, karena ada penolakan dari BI, kedua seluruh asosiasi jalan tol menolak karena ada fungsi los yang akan besar," ujarnya dalam rapat kerja yang digelar pada Senin (28/11/2022).

Menanggapi hal tersebut, Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), Basuki Hadimuljono, menampik kabar adanya penolakan dari Bank Indonesia terhadap sistem MLFF di jalan tol.

Menurutnya, Bank Indonesia hanya mengarahkan agar dalam sistem pembayaran MLFF nantinya tidak boleh dilakukan secara ekslusif.

Di samping itu, Basuki mengungkapkan pemerintah akan mengirimkan anggota Korlantas untuk mempelajari sistem MLFF lebih mendalam ke Hungaria agar nantinya dapat mengimplementasikan sistem tersebut dengan lancar.

"Kemudian penolakan BUJT saya kira tidak betul, hanya pada kekhawatiran dana operasional awal penjaminan pembayaran ini akan disiapkan BUP. Ini masuk dalam materi RPP jalan tol yang sedang disiapkan," ungkapnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Penulis : Muhammad Ridwan
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper