Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Jerman Akan Habiskan Rp1.304 Triliun untuk Subsidi Gas dan Listrik Tahun Depan

Jerman akan melakukan pembatasan harga gas untuk dalam negeri pada bulan Maret,
Asahi Asry Larasati
Asahi Asry Larasati - Bisnis.com 08 November 2022  |  18:55 WIB
Jerman Akan Habiskan Rp1.304 Triliun untuk Subsidi Gas dan Listrik Tahun Depan
Jaringan pipa gas Nord Stream 2. Jerman mencurigai sistem pipa gas Nord Stream 2 dirusak oleh tindakan sabotase. Dugaan ini menjadi eskalasi besar dalam konflik antara Rusia dan Eropa. Dilansir Bloomberg pada Rabu (28/9/2022), seorang pejabat keamanan Jerman mengatakan bukti mengarah kepada temuan tindakan sabotase terhadap pipa gas daripada masalah teknis. - Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Keuangan Jerman Christian Lindner mengatakan pemerintah akan mengalokasikan 83,3 miliar euro atau setara US$83,4 miliar (Rp1.304 triliun) untuk subsidi harga gas dan listrik pada 2023.

Dilansir dari Bloomberg pada (8/11/2022), sisa dari dana yang telah dikeluarga yakni 40,3 miliar euro akan dialokasikan untuk menutupi biaya gas dan pemanas distrik, termasuk pembayaran satu kali pada bulan Desember untuk bisnis dan rumah tangga.

Pembatasan harga gas untuk dalam negeri akan mulai berlaku pada bulan Maret, meskipun pembicaraan sedang berlangsung dengan pemasok energi untuk mempertimbangkan implementasi lebih cepat.

Sementara itu, sisa 43 miliar euro akan digunakan untuk mengurangi biaya listrik untuk rumah tangga dan bisnis. Sebagian dari alokasi dana tersebut diharapkan akan kembali melalui keuntungan dari dana tak terduga atau windfall.

Di bawah rencana tersebut, Jerman mengalokasikan 15,2 miliar euro untuk kepemilikan saham importir gas terbesar Jerman Uniper SE, yang telah diambil alih negara untuk menyelamatkan ketergantungannya pada gas Rusia. Selain itu, 8,5 miliar euro akan dicadangkan untuk perusahaan energi lainnya.

Rencana ini terkait dengan dana ekonomi dan stabilisasi Jerman senilai 200 miliar euro yang baru disahkan. Dana ini dirancang untuk melindungi bisnis dan rumah tangga dari kenaikan harga energi.

Dana tersebut dapat diakses dalam bentuk pinjaman dari Bank KFW, dan uang akan berada di luar ketentuan anggaran normal negara itu.

Pemerintah di seluruh zona euro sejauh ini menghabiskan sekitar 1,25 persen dari output ekonomi atau senilai 200 miliar euro untuk dukungan energi.

Presiden Eurogroup Paschal Donohoe mengatakan bahwa masalah kebijakan anggaran utama untuk tahun depan adalah apakah langkah-langkah diperluas ke musim semi dan seterusnya.

"Para menteri mencatat tantangan dari dukungan yang signifikan dan secara efektif mengelola pilihan antara mengurangi inflasi dan mendukung rumah tangga yang rentan atau daya saing internasional zona euro," pungkasnya. 

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

energi Krisis Energi subsidi energi jerman uni eropa eropa
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top