Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jokowi Setuju Usul Mendag soal Dana Rp100 Triliun Beli Hasil Pertanian

Mendag Zulhas meyakini jika usulan Rp100 triliun untuk BUMN beli hasil pertanian, maka kebutuhan pangan nasional akan tercukupi.
Indra Gunawan
Indra Gunawan - Bisnis.com 25 September 2022  |  14:57 WIB
Jokowi Setuju Usul Mendag soal Dana Rp100 Triliun Beli Hasil Pertanian
Presiden Jokowi - Biro Pers Sekretariat Presiden
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Perdagangan (Mendag) Zulkifli Hasan mengusulkan dana Rp100 triliun untuk menyerap hasil pertanian dari para petani.

Mendag Zulhas menjelaskan usulan tersebut disampaikan agar petani lebih sejahtera dan harga bahan pokok seperti beras, jagung, dan lain-lainnya bisa terjaga pasokannya dan harganya terjangkau.

“Petani kita itu dari 50 tahun tidak beranjak kesejahteraannya. Sama saja. Nah, kita ingin agar petani itu mengurus pertanian saja, tidak usah mengurusi harga. Nah kita akan atur itu. Rp100 triliun kita ajukan setahun,” ujar Mendag Zulhas dalam acara Kinerja 100 Hari Kerja Menteri Perdagangan di Auditorium Kemendag, Minggu (25/9/2022).

Zulhas mengungkapkan, usulan tersebut sudah disepakati oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi). Nantinya pihak perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang akan menyerap hasil pertanian petani.

“Nanti ada RNI atau Bulog yang akan melakukan itu rencananya. Memang mesti harus duduk bareng lagi,” ujarnya.

Zulhas meyakini jika usulan tersebut telah direalisasikan, maka kebutuhan pangan nasional akan tercukupi dan akan meminimalisir impor pangan.

“Saya yakin ini kita tidak akan impor jika pemerintah mengatur ini,” jelasnya.

Menurut Zulhas saat ini kebutuhan pokok relatif stabil. Meski demikian, kondisi pangan Indonesia masih rawan disebabkan tidak adanya cadangan pangan, selain beras.

“Negara ini nggak ada stoknya, jagung nggak ada, kedelai nggak ada. Makanya ini harus ditata lagi,” ujar Zulhas.

Apalagi, kata dia, harga beras pun saat ini sedang merangkak naik di beberapa daerah karena harga gabah dari Rp4.500 per liter naik jadi Rp5.500 per liter. Dia menegaskan, persoalan beras tidak akan tawar menawar, sebab pengaruhnya terhadap inflasi sangat tinggi.

“Terhadap inflasi 3,3 persen. Beras langka tidak kebayang. Impor pun saya rela, agar itu betul-betul dijaga. Kalau mahal harus ada operasi pasar,” tegasnya.

Oleh karena itu, Zulhas mengatakan peran Bulog harus dikembalikan seperti dulu sebagai stabilitator harga. Pasalnya, kondisi Bulog saat ini dinilai sulit mendistribusikan stoknya karena bantuan sosial atau bansos berupa uang tunai.

“Dulu kan ada beras raskin, rastra disalurin 3 bulan sekali. Sekarang kan Bulog harus jualan juga, sulitlah dia. Jadi Bulog harus kayak dulu sebagai stabilitator, bukan komersil,” ungkapnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

mendag zulkifli hasan pertanian pangan Jokowi
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top