Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

The Fed Naikkan Suku Bunga, Modal Asing Bisa Kabur dari RI!

Menter Keuangan Sri Mulyani mengatakan modal asing bisa kabur dari Indonesia dan negara berkembang gara-gara The Fed naikkan suku bunga acuan.
Wibi Pangestu Pratama
Wibi Pangestu Pratama - Bisnis.com 22 September 2022  |  14:48 WIB
The Fed Naikkan Suku Bunga, Modal Asing Bisa Kabur dari RI!
Menteri Keuangan RI Sri Mulyani memberikan keterangan dalam konferensi pers triwulanan KSSK di Jakarta, Senin (1/8 - 2022). Dok: Youtube Kemenkeu
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Kenaikan suku bunga The Fed berpotensi melanjutkan tren arus modal keluar atau capital outflow yang sudah terjadi di negara-negara berkembang.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menjelaskan bahwa dinamika capital outflow di negara-negara berkembang sudah terjadi dari masa normalisasi kebijakan Amerika Serikat, hingga saat kenaikan suku bunga The Fed pada semester I/2022.

"Dari mulai normalisasi, atau yang disebut kenaikan suku bunga yang kemudian menimbulkan dampak, itu sudah mulai terjadi selama ini. Tahun 2022 ini sebetulnya capital outflow dari emerging country sudah sangat terjadi dan bahkan cukup dramatis," ujar Sri Mulyani pada Kamis (22/9/2022).

Suku bunga The Fed diyakini akan naik hingga 4 persen pada tahun depan, sehingga akan terdapat beberapa kenaikan dalam rapat-rapat dewan gubernur selanjutnya.

Menurut Menkeu, hal tersebut sudah menjadi pertimbangan dalam perkiraan dinamika capital outflow negara-negara berkembang, termasuk Indonesia.

Sri Mulyani menyebut bahwa setiap negara, khususnya negara berkembang, harus semakin memperkuat keamanan dan resiliensi mereka di tengah kondisi saat ini.

Pasalnya, The Fed menunjukkan sikap yang sangat tegas dan keras terkait kebijakan moneternya, dengan fokus menangani inflasi.

"Tentu yang pertama [harus diperkuat] adalah neraca pembayaran mereka. Kalau Indonesia alhamdulillah neraca perdagangan kita masih surplus 28 bulan berturut-turut, cadangan devisa kita relatif tetap stabil, jadi kita tetap harus waspada terhadap kemungkinan gejolak dari capital flow itu karena kenaikan suku bunga yang sangat hawkish," ujar Sri Mulyani.

Adapun, Sri Mulyani menilai bahwa langkah The Fed menaikkan suku bunga 75 basis poin sesuai dengan perkiraan pemerintah.

Menurutnya, The Fed sudah memperhitungkan konsekuensi kenaikan suku bunga terhadap pelemahan ekonomi negaranya.

"Negara-negara berkembang harus selalu mewaspadai kebijakan di Amerika Serikat," imbuhnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sri mulyani sri mulyani the fed capital outflow
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top