Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sri Mulyani Minta Pembayaran Subsidi Energi Setiap Tiga Bulan

Tingginya konsumsi energi beserta melesetnya sejumlah asumsi membuat beban subsidi dan kompensasi energi 2022 membengkak
Wibi Pangestu Pratama
Wibi Pangestu Pratama - Bisnis.com 14 September 2022  |  14:18 WIB
Sri Mulyani Minta Pembayaran Subsidi Energi Setiap Tiga Bulan
Menteri Keuangan Sri Mulyani dalam acara 6th Annual Islamic Financial Conference (AIFC) yang dihadiri oleh Ketua Umum Islamic Development Bank Group Muhammad Sulaiman Al Jasse yang digelar secara daring, Rabu (24/8 - 2022).
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Pemerintah meminta adanya perubahan mekanisme pembayaran subsidi energi kepada PT Pertamina (Persero) dan PT PLN (Persero) menjadi setiap tiga bulan, dari saat ini setiap semester atau tahunan.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menjelaskan bahwa tingginya konsumsi energi beserta melesetnya sejumlah asumsi membuat beban subsidi dan kompensasi energi 2022 membengkak. Anggaran Rp502 triliun yang sudah disiapkan akan terlampaui, sehingga terdapat tambahan limpahan beban ke 2023.

Menurut Sri Mulyani, dalam kondisi itu arus kas (cashflow) Pertamina dan PLN harus menjadi perhatian agar pengelolaan energi tidak terganggu. Salah satu cara untuk menjaga arus kas itu salah satunya dengan mempercepat pencairan subsidi.

"Pemerintah sepakat untuk segera melakukan pembayaran ke Pertamina dan PLN dengan frekuensi tiga bulan sekali, berbeda dengan selama ini, di mana kita menunggu sampai akhir tahun dan mendapatkan audit. Ini agar cashflow yang ada di Pertamina, PLN, dan dari sisi akurasi refleksi APBN kita menjadi jauh lebih fleksibel," ujar Sri Mulyani pada Rabu (14/9/2022).

Menurut Sri Mulyani, peraturan perundang-undangan memang mengamanatkan pembayaran subsidi dan kompensasi setelah berakhirnya satu tahun pembukuan. Namun, dalam kondisi saat ini, dia menilai perlu adanya percepatan pembayaran subsidi.

Pemerintah telah menetapkan nilai subsidi energi tahun depan senilai Rp212 triliun. Anggaran itu terdiri dari subsidi BBM Rp21,5 triliun, liquid petroleum gas (LPG) tabung 3 kilogram Rp117,8 triliun, dan listrik Rp72,6 triliun.

Nilai subsidi energi itu tercatat bertambah Rp1,3 triliun dari rencana awal dalam RAPBN 2023. Banggar meminta pemerintah menaikkan target penerimaan negara hingga Rp19,4 triliun, sehingga target belanja pun naik di angka yang sama, salah satunya mencakup belanja subsidi energi.

"Dengan adanya perubahan penerimaan negara dan subsidi, kami menyampaikan usulan pendapatan negara dengan kesepakatan panja untuk menambah subsidi energi Rp1,3 triliun," ujar Sri Mulyani.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sri mulyani subsidi energi kementerian keuangan
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top