Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

67,9 Persen Masyarakat Tak Tahu Subsidi Energi Bengkak Rp502,4 Triliun, Begini Respons Kemenkeu

Staf Khususu Menteri Keuangan Yustinus Prastowo angkat bicara mengenai hasil survei Indikator Politik Indonesia.
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 13 September 2022  |  12:19 WIB
67,9 Persen Masyarakat Tak Tahu Subsidi Energi Bengkak Rp502,4 Triliun, Begini Respons Kemenkeu
Staf Khusus Menteri Keuangan Bidang Komunikasi Strategis (kanan) bersama Kepala Kanwil DJP Jakarta Barat Suparno (kiri) dalam Media Gathering Kanwil DJP Jakarta Barat, Jumat (26/11/2021). - Bisnis / Wibi Pangestu Pratama
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Staf Khusus Menteri Keuangan Yustinus Prastowo angkat bicara terkait hasil survei Indikator Politik Indonesia yang menyebutkan sebanyak 67,9 persen masyarakat tidak tahu jika subsidi energi pada APBN 2022 membengkak hingga Rp502,4 triliun.

Dia menyampaikan, Kementerian Keuangan (Kemenkeu) sudah cukup masif melakukan kampanye seperti edukasi multipihak, baik instansi pemerintah maupun Pertamina, termasuk pemerintah daerah (pemda), DPR, kampus dan pihak lainnya.

Selain itu, Kemenkeu sendiri tiap bulannya mengadakan konferensi pers APBN yang bisa diakses pada laman YouTube Kemenkeu RI.

“Saat ini hemat kami kampanye sudah cukup masif, dan dengan kebijakan penyesuaian harga dan penebalan BLT BBM, kami percaya jumlah masyarakat yang tahu dan paham [APBN] akan meningkat,” kata Pras kepada Bisnis, Senin (13/9/2022).

Hasil survei Indikator Politik Indonesia terkait beban APBN membengkak

Diberitakan sebelumnya, Indikator Politik Indonesia melaporkan sebanyak 67,9 persen tidak tahu bahwa APBN 2022 untuk subsidi energi membengkak hingga Rp502,4 triliun, sementara 32,1 persen mengaku tahu mengenai informasi tersebut.

Kemudian, ketika ditanya lebih lanjut seberapa percayakah mereka dengan kabar tersebut, sebanyak 7,3 persen percaya dan 36,4 persen cukup percaya sehingga jika ditotal masyarakat yang percaya dan cukup percaya sebanyak 43,7 persen. 

Sementara, sebanyak 26,6 persen memilih kurang percaya dan 10,8 persen tidak percaya sama sekali dengan informasi tersebut. Sedangkan 18,8 persen memilih tidak tahu/tidak jawab.

Sebagai informasi, survei dilakukan sebelum pemerintah resmi menaikkan harga BBM pada 3 September 2022. Sebanyak 1.219 responden dipilih melalui proses pembangkitan nomor telepon secara acak, validasi, dan screening. Margin of error survei diperkirakan kurang lebih 2,9 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen, asumsi simple random sampling.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

subsidi energi bbm subsidi energi kemenkeu
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top