Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bos Lion Air Group Siap Turunkan Harga Tiket Pesawat

Bos Lion Air Group Rusdi Kirana bakal menurunkan harga tiket pesawat pada periode waktu tertentu.
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 23 Agustus 2022  |  19:18 WIB
Bos Lion Air Group Siap Turunkan Harga Tiket Pesawat
Pesawat Lion Air terparkir di Apron Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten, Selasa (17/3/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Bos Lion Air Group Rusdi Kirana bakal menurunkan harga tiket pesawat untuk merespons arahan pemerintah kendati harga avtur masih tinggi.

Rusdi menjelaskan Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi telah meminta agar maskapai dan pemerintah bisa saling berkolaborasi.

Dia menjelaskan seperti yang telah diarahkan oleh Kemenhub bahwa maskapai bisa mengurangi harga tiket pesawat pada hari-hari kerja (weekdays) atau pada siang hari. Alasannya, dalam kurun waktu tersebut permintaan penerbangan masih rendah.

"Kan memang ada sela-sela yang bisa kita turunin, misalnya weekdays atau siang hari," ujarnya dalam keterangan kepada media, dikutip Selasa (23/8/2022).

Selain itu, Rusdi juga mendukung upaya pemerintah yang sedang mengusulkan kepada Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati untuk memberi insentif pengurangan Pajak Pertambahan Nilai (PPN) avtur.

"Menhub juga mengusulkan PPN avtur dihilangkan atau dikurangi," imbuhnya.

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi juga meminta kerja sama dari masyarakat agar masyarakat bisa bepergian menggunakan pesawat pada week days dan siang hari. Lazimnya, tingkat keterisian pesawat pada periode tersebut hanya separuhnya atau bahkan kurang.

"Makanya saya minta kepada masyarakat dan airlines ada satu kerja sama. Airlines beri tiket murah pada weekdays dan siang hari. Penumpang juga jangan perginya pagi dan sore hari saja atau weekend, melainkan weekdays," katanya.

Budi menilai dengan cara tersebut, okupansi pesawat yang mulanya hanya 50 persen bisa menjadi 100 persen.

Dia juga sudah meminta kepada Pemerintah Daerah untuk membantu pembelian kursi khususnya di wilayah yang diterbangi dengan pesawat propeller melalui skema block seat. Pesawat bermesin baling-baling atau propeller menanggung beban biaya yang lebih tinggi dibandingkan dengan pesawat bermesin jet.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tiket pesawat lion air lion air gourp rusdi kirana
Editor : Rio Sandy Pradana
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top