Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Konstruksi Tol Jogja-Bawen Dikebut, BPJT Minta Alat Berat Ditambah

Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) meminta alat berat ditambah untuk mempercepat pengerjaan konstruksi Tol Jogja-Bawen.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 06 Agustus 2022  |  11:37 WIB
Konstruksi Tol Jogja-Bawen Dikebut, BPJT Minta Alat Berat Ditambah
Mobil melintasi ruas jalan tol Bawen-Salatiga di Bawen, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah, Senin (3/7). - ANTARA/Aditya Pradana Putra

Bisnis.com, JAKARTA – Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) meminta capaian pembangunan Jalan Tol Jogja-Bawen Seksi 1 Jalan Tol Jogja–Bawen Seksi 1 Junction Sleman–Simpang Susun (SS) Banyurejo ditingkatkan.

Kepala BPJT Danang Parikesit mengatakan pembangunan jalan tol tersebut telah menunjukkan kemajuan. Dia meminta kepada tim yang bekerja di lapangan untuk terus meningkatkan capaian kinerja pelaksanaan konstruksinya.

"Saya meminta alat berat yang digunakan juga perlu ditambah supaya makin mudah dalam meningkatkan capaian kinerja selama pelaksanaan konstruksi," kata Danang dalam keterangan resmi, Sabtu (6/8/2022).

Danang menjelaskan terkait dengan pembebasan lahan, saat ini juga berjalan kondusif. Namun terdapat beberapa persoalan teknis dan administrasi pertanahan yang dihadapi harus segera dicari jalan keluarnya.

Selain itu, Danang menegaskan bahwa tantangan pembangunan pada ruas Tol Jogja–Bawen ini adalah terkait implementasi teknologi terowongan dan harus turut memperhatikan aspek lingkungan.

"Selama pelaksanaan konstruksi juga harus menjaga keindahan bentang alam yang ada disana, dan terus mendorong terbangunnya Jalan Tol yang berkualitas untuk dapat digunakan oleh masyarakat," jelasnya.

Jalan Tol Jogja – Bawen dibangun dengan total panjang 75,82 kilometer (Km) yang terbagi menjadi sepanjang 67,05 km terletak di Provinsi Jawa Tengah dan sepanjang 8,77 km di Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta.

Adapun, Jalan Tol Jogja – Bawen terdiri atas 6 Seksi yaitu Seksi 1 JC Sleman – SS Banyurejo sepanjang 8,25 km, Seksi 2 SS Banyurejo – SS Borobudur sepanjang 15,26 km ditargetkan selesai konstruksi 2024 mendatang.

Sementara itu, Seksi 3 SS Borobudur – SS Magelang sepanjang 8,08 km ditargetkan selesai konstruksi 2025, Seksi 4 SS Magelang – SS Temanggung sepanjang 16,26 km ditargetkan selesai konstruksi 2025.

Seksi 5 SS Temanggung – SS Ambarawa sepanjang 22,56 km ditargetkan selesai konstruksi 2025, Seksi 6 SS Ambarawa – JC Bawen sepanjang 5,21 km ditargetkan selesai konstruksi 2024.

Jalan Tol Jogja–Bawen merupakan Segitiga Emas Joglosemar dan mendukung Kawasan pariwisata di Yogyakarta khususnya Candi Borobudur yang merupakan Kawasan Strategis Pariwisata Super Prioritas dan candi lainnya seperti Candi Prambanan dan Candi Ratu Boko.

Jalan tol ini nantinya akan meningkatkan konektivitas dan aksesibilitas antar wilayah, mendukung pengembangan wilayah yang ada disekitarnha. Selain itu meningkatkan pertumbuhan ekonomi, serta memangkas waktu tempuh perjalanan yang sebelumnya 3 jam menjadi 1,5 jam.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jalan tol tol Bawen-Jogja bpjt badan pengatur jalan tol
Editor : Rio Sandy Pradana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top