Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tumbuh Terbatas, Permintaan Properti Komersial Mulai Membaik

Permintaan properti komersial mulai menunjukkan perbaikan di kuartal III/2021, meskipun masih tumbuh terbatas secara tahunan.
Yanita Petriella
Yanita Petriella - Bisnis.com 16 November 2021  |  14:52 WIB
Tumbuh Terbatas, Permintaan Properti Komersial Mulai Membaik
Ilustrasi. Kawasan industri Jababeka, Cikarang. PT Kawasan Industri Jababeka Tbk. merupakan perusahaan pengembang lahan industri yang memiliki sejumlah lokasi pengembang kawasan, baik industri maupun pariwisata. Saat ini proyek perseroan tersebar di Cikarang, Tanjung Lesung, Kendal, dan Morotai. - jababeka.com

Bisnis.com, JAKARTA – Permintaan properti komersial mulai menunjukkan perbaikan di kuartal III/2021, meskipun masih tumbuh terbatas secara tahunan.

Berdasarkan laporan Perkembangan Properti Komersial (PPKOM) yang dikeluarkan oleh Bank Indonesia, indeks properti komersial kuartal III/2021 tumbuh 0,13 persen lebih tinggi dibandingkan dengan kuartal sebelumnya yang sebesar 0,06 persen (yoy), maupun kuartal III/2020 sebesar 0,05 persen (yoy).

Bank Indonesia menyebut perbaikan permintaan didorong oleh kategori jual yang mengalami peningkatan sebesar 0,12 persen (yoy), lebih tinggi dibandingkan dengan kuartal II/2021 yang sebesar 0,03 persen (yoy).

Hal itu khususnya didorong oleh segmen lahan industri karena adanya penambahan pasokan di wilayah Bogor, Depok, dan Bekasi (Bodebek) dengan menawarkan harga peluncuran.

Selain itu, adanya peningkatan inkuiri dari tenant di bidang data center menjadi indikator pemulihan permintaan properti komersial, khususnya di segmen lahan industri.

Dari sisi kategori sewa, permintaan properti komersial secara umum cenderung melambat, tercatat hanya tumbuh 1,48 persen (yoy) lebih rendah dibandingkan dengan kuartal II/2021 yang sebesar 4,86 persen (yoy). 

Permintaan pada segmen perkantoran sewa dan hotel yang melambat sebagai dampak dari PPKM darurat menjadi faktor yang mempengaruhi hal tersebut.

“Berdasarkan informasi di lapangan, okupansi rate hotel rerata 15 persen hingga 20 persen pada periode Juli–Agustus 2021,” tulis Bank Indonesia yang dikutip, Selasa (16/11/2021).

Secara kuartalan, permintaan properti komersial mulai menunjukkan kenaikan meskipun masih terbatas.

Indeks permintaan properti komersial pada kuartal III/2021 tumbuh positif 0,08 persen (qtq), lebih tinggi dibandingkan dengan kuartal sebelumnya yang terkontraksi -0,01% (qtq), maupun dengan kuartal III/2020 yang tumbuh 0,01 persen (qtq).

Berdasarkan segmen, permintaan untuk lahan industri mengalami perbaikan, dengan mayoritas permintaan didominasi oleh tenant existing dari perusahaan internasional.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank indonesia bisnis properti kawasan komersial
Editor : Lili Sunardi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top