Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tok! Penumpang Pesawat Bisa Gunakan GeNose H-1

Kementerian Perhubungan (Kemenhub) telah menerbitkan SE 26/2021 Tentang Petunjuk Pelaksanaan Perjalanan Orang Dalam Negeri dengan Transportasi Udara dalam masa pandemi Corona Virus Disease (Covid-19).
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 31 Maret 2021  |  16:09 WIB
Calon penumpang kereta api mengikuti pemeriksaan sampel napas Genose C19 di Stasiun Pasar Senen, Jakarta, Kamis (4/2/2021).  -  Bisnis/Himawan L Nugraha
Calon penumpang kereta api mengikuti pemeriksaan sampel napas Genose C19 di Stasiun Pasar Senen, Jakarta, Kamis (4/2/2021). - Bisnis/Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA - Penumpang pesawat dapat memilih GeNose sebagi salah satu alternatif uji skrining di Bandar Udara dengan masa berlaku H-1 sebelum jadwal keberangkatan mulai 1 April 2021.

Kementerian Perhubungan (Kemenhub) telah menerbitkan SE 26/2021 Tentang Petunjuk Pelaksanaan Perjalanan Orang Dalam Negeri dengan Transportasi Udara dalam masa pandemi Corona Virus Disease (Covid-19).

SE tersebut menindaklanjuti SE No.12/2021 dari Satgas Covid-19 tentang Ketentuan Perjalanan Orang dalam Negeri dalam Masa Pandemi Corona Virus Disease (covid-19).

SE 3d poin 1 tersebut menyebutkan penumpang pesawat dalam negeri wajib memenuhi persyaratan kesehatan dengan menunjukkan surat keterangan hasil RT-PCR yang sampelnya diambil dalam kurun waktu maksimal 3x24 jam sebelum keberangkatan atau hasil negatif Rapid Antigen yang sampelnya diambil dalam kurun waktu 2x24 jam sebelum keberangkatan.

"Atau hasil negatif tes GeNose C-19 di bandar udara dalan kurun waktu 1x24 jam sebelum keberangkatan," bunyi SE tersebut yang dikutip, Rabu (31/3/2021).

Namun khusus untuk wilayah Bali, wajib menunjukkan surat keterangan hasil RT-PCR atau Rapid Antigen yang sampelnya diambil dalam kurun waktu maksimal 2x24 jam sebelum keberangkatan atau hasil negatif tes GeNose C-19 untuk penerbangan menuju Bandara I Gusti Ngurah Rai Denpasar dalam kurun waktu 1x24 jam sebelum keberangkatan.

Aturan dari Kemenhub ini sedikit berbeda soal masa berlaku GeNose. Sebelumnya dalam SE No.12 Satgas Covid-19 poin 3 b yakni pelaku perjalanan transportasi udara wajib menunjukkan surat keterangan hasil negatif tes RT-PCR yang sampelnya diambil dalam kurun waktu maksimal 3x24 jam sebelum keberangkatan atau hasil negatif rapid antigen yang sampelnya diambil dalam kurun waktu maksimal 2x24 jam sebelum keberangkatan.

Atau hasil negatif tes GeNose C-19 di bandar udara sebelum keberangkatan sebagai persyaratan perjalanan dan mengisi electronic Health Alert Card [e-HAC] di Indonesia.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pesawat transportasi kementerian perhubungan Genose
Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top