Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Masih Pandemi, Kapasitas Sentra Food Hanya Terpakai Separuh

Sentra Food tetap optimistis tahun ini kendati pandemi Covid-19 belum selesai. Setelah terpukul dengan penurunan produksi dan penjualan tahun lalu, perseroan tetap menggencarkan strategi guna menjaga kinerja salah satunya dengan merilis produk baru.
Ipak Ayu H Nurcaya
Ipak Ayu H Nurcaya - Bisnis.com 17 Februari 2021  |  17:00 WIB
Strategi perseroan dalam menjaga kapasitas produksi adalah melakukan penetrasi pasar untuk menambah konsumen baru, di samping terus berinovasi produk dan memperkenalkannya ke pasar.  - Sentra Food
Strategi perseroan dalam menjaga kapasitas produksi adalah melakukan penetrasi pasar untuk menambah konsumen baru, di samping terus berinovasi produk dan memperkenalkannya ke pasar. - Sentra Food

Bisnis.com, JAKARTA — Sentra Food tetap optimistis tahun ini kendati pandemi Covid-19 belum selesai. Setelah terpukul dengan penurunan produksi dan penjualan tahun lalu, perseroan tetap menggencarkan sejumlah strategi guna menjaga kinerja salah satunya dengan merilis produk baru.

Direktur Utama PT Sentra Food Indonesia Tbk. Agustus Sani Nugroho mengatakan secara keseluruhan, kinerja perseroan dari sisi produksi di tahun lalu menurun. Begitu pula penjualan tahun lalu mengalami penurunan dibandingkan dengan capaian 2019 akibat pandemi Covid-19.

Menurutnya, kapasitas produksi perseroan adalah 200 ton per bulan dan kini hanya dipakai separuh. Kendala yang dihadapi sama seperti kebanyakan perusahaan lain mengingat masa pandemi Covid-19 ini belum berakhir, perseroan masih mengantisipasi besarnya tekanan ekonomi sepanjang tahun ini.

"Perseroan melihat ekonomi secara makro di tahun ini pun masih akan tertekan, salah satunya karena faktor Covid-19 yang berat bagi semua industri saat ini. Namun demikian, kami tetap optimistis untuk setidaknya dapat mempertahankan kinerja atau sedikit meningkatkan kinerja perseroan lebih baik lagi di tahun ini," katanya kepada Bisnis, Selasa (16/2/2021).

Sebagai gambaran, tahun lalu secara rerata per bulan perseroan hanya mampu menjual 121.000 kg lebih rendah dari 2019 yang rerata per bulan masih 159.000 kg. Penurunan tentu didorong oleh sektor horeka yang lumpuh selama pandemi ini.

Jika pada 2019 perseroan mampu menjual 100.000 kg ke sektor horeka, tahun lalu penjualan hanya 81.000 kg per bulan. Seiring dengan hal tersebut sektor ritel juga menunjukkan pelemahan permintaan dengan rerata terjual hanya 40.000 kg dibanding periode 2019 yang masih sekitar 59.000 kg per bulan.

Agustus mengemukakan strategi perseroan dalam menjaga kapasitas produksi adalah terus melakukan penetrasi pasar dengan menambah konsumen-konsumen baru di samping terus berinovasi mengembangkan produk-produk baru dan memperkenalkannya ke pasar.

"Saat ini produk baru yang sudah kami luncurkan adalah Rendang Padang Kemfood dan Dendeng Sapi Manis Kemfood. Kami berencana meluncurkan beberapa produk baru, setidaknya ada tiga jenis sosis yang saat ini masih sedang dalam pengurusan proses perizinan," ujar Agustus.

Dia pun memperkirakan akan dapat diluncurkan dan masuk pasar pada semester kedua tahun ini. Di samping itu Kemfood juga akan mulai memasarkan produk makanan pendukung, misalnya bawang goreng kelas premium yang akan masuk pasar akhir kuartal pertama 2021.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

produk pangan PT Sentra Food Indonesia Tbk.
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top