Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Penunjukan Dirjen Baru WTO Tak Langsung Selesaikan Sengketa Dagang

Posisi direktur jenderal memainkan peran sebagai kepala administrasi dan tidak menghasilkan keputusan atau arah strategis kebijakan.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 16 Februari 2021  |  19:08 WIB
Petugas keamanan mengawasi proses bongkar muat kontainer di Terminal Teluk Lamong, Surabaya, Jawa Timur, Minggu (19/3). - Antara/Didik Suhartono
Petugas keamanan mengawasi proses bongkar muat kontainer di Terminal Teluk Lamong, Surabaya, Jawa Timur, Minggu (19/3). - Antara/Didik Suhartono

Bisnis.com, JAKARTA – Terpilihnya Ngozi Okonjo-Iweala sebagai Direktur Jenderal Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) tak serta-merta berdampak pada mulusnya penyelesaian sengketa dagang yang dihadapi Indonesia dan negara lainnya.

Kalangan pengusaha menilai pembenahan dalam mekanisme dispute settlement akan banyak bergantung pada keputusan Amerika Serikat dan konsensus negara-negara anggota. 

Wakil Ketua Umum Bidang Hubungan Internasional Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia Shinta W. Kamdani mengatakan pemilihan direktur jenderal baru tidak akan berdampak pada aksi boikot yang dilakukan AS sejak 2 tahun lalu.

Setidaknya terdapat 2 alasan yang membuat Shinta berpendapat demikian. Pertama, mekanisme penyelesaian sengketa dalam dispute settlement understanding (DSU) dibuat berdasarkan kesepakatan seluruh anggota.

Untuk menyelesaikan kebuntuan dalam kesepakatan yang terjadi dalam beberapa tahun terakhir, maka seluruh negara harus kembali satu suara. 

“Secara tidak langsung berarti AS harus dipaksa untuk meninggalkan boikotnya dalam pemilihan appellate judges DSU WTO selama ini atau ada perubahan seluruh mekanisme DSU atau lebih dikenal dengan WTO reform,” kata Shinta kepada Bisnis, Selasa (16/2/2021).

Kedua, Shinta mengatakan posisi direktur jenderal sejatinya hanya memainkan peran sebagai kepala administrasi dan tidak menghasilkan keputusan atau arah strategis kebijakan.

Hanya saja, direktur jenderal bisa mengusulkan agenda pembahasan untuk majelis umum, termasuk dalam hal ini mengusulkan agenda reformasi WTO, perjanjian dagang baru, dan memfasilitasi lobi atau negosiasi di antara negara anggota. 

“Dengan demikian, pemilihan direktur jenderal pun tidak akan ada pengaruhnya terhadap sengketa Indonesia karena dia tidak ikut campur sama sekali,” jelasnya.

Shinta mengatakan proses penyelesaian sengketa akan berjalan seperti biasa karena prosedurnya sudah baku dan mandat pengambilan keputusan pada sengketa tersebut juga hanya bisa dilakukan oleh para hakim.

Adapun efek yang dirasakan sejauh ini menurutnya hanya kebuntuan dalam proses banding karena AS belum memberi lampu hijau pembentukan appellate body

“Justru akan lebih memungkinkan jika pemerintahan AS yang baru menciptakan breakthrough deadlock pada mekanisme DSU WTO. Seperti bisa saja langsung melepaskan boikotnya terhadap pemilihan appellate judges,” kata dia.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kadin sengketa dagang WTO
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top