Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Indonesia Jadi Negara Paling Menarik Bagi Investor Halal Dunia

Indonesia memiliki potensi pertumbuhan ekonomi syariah yang berkelanjutan dengan ekosistem yang kuat. Ke depannya, Indonesia juga akan memiliki peran besar dalam pertumbuhan ekonomi islam dunia.
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 17 November 2020  |  18:42 WIB
Peluncuran Laporan The State of The Global Islamic Economy Report 2020/2021 yang dihadiri oleh Wakil Presiden Ma'ruf Amin - IHLC
Peluncuran Laporan The State of The Global Islamic Economy Report 2020/2021 yang dihadiri oleh Wakil Presiden Ma'ruf Amin - IHLC

Bisnis.com, JAKARTA – Pandemi Covid-19 menekan pertumbuhan ekonomi berbagai negara, termasuk pada sektor industri halal. Diperkirakan terjadi penurunan belanja warga muslim global sekitar 8 persen. Belanja akan kembali tumbuh di akhir 2021, kecuali sektor pariwisata.

CEO Dinard Standard Rafi-Uddin Shikoh mengatakan bahwa Indonesia memiliki potensi pertumbuhan ekonomi syariah yang berkelanjutan dengan ekosistem yang kuat. Ke depannya juga akan memiliki peran besar dalam pertumbuhan ekonomi islam dunia.

“Laporan saya menyajikan kebangkitan Indonesia yang terus berlanjut memiliki ekosistem yang kuat untuk memungkinkan partisipasi besar dalam peluang pasar global multi-triliun ini. Ini juga salah satu yang paling menarik pasar untuk investor internasional saat ini,” katanya saat memaparkan penelitian yang dikutip dari keterangan pers, Selasa (17/11/2020).

The State of The Global Islamic Economy Report (SGIER) 2020/2021 mencatat pengeluaran warga muslim diperkirakan akan mencapai US$2,3 triliun pada 2024 dengan tingkat pertumbuhan kumulatif tahunan (CAGR) 3,1 persen.

SGIER 2020/2021 memaparkan pada 2019 tingkat pertumbuhan belanja muslim mencapai 3,2 persen (year on year) dengan nilai sekitar US$2,02 miliar. Sementara aset keuangan syariah dunia juga mengalami pertumbuhan tinggi, asetnya kini mencapai US$2,88 triliun.

Ketua Indonesia Halal Lifestyle Center (IHLC) Sapta Nirwandar mengatakan bahwa Indonesia mengalami peningkatan signifikan dibandingkan negara lainnya dalam perkembangan industri halal.

Di tengah pandemi, ada sektor yang mendapatkan tantangan lebih berat, seperti sektor pariwisata. Tapi ada juga yang terdampak relatif ringan seperti sektor makanan dan minuman, yang bahkan cenderung stabil. Sementara sektor teknologi dan farmasi mengalami pertumbuhan pesat.

“Indonesia mempunyai peluang besar untuk mengakselerasi produk dan jasa halal. Tidak saja untuk kebutuhan dalam negeri, tetapi juga mempunyai peluang untuk go-ekspor,” jelas Sapta.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

halal kawasan industri halal
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top