Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Proyek Smelter Halmahera Lygend Rp14,8 Triliun Segera Beroperasi

Pembangunan proyek semelter HPAL milik PT Halmahera Persada Lygend ini masih menghadapi sejumlah tantangan.
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 15 Oktober 2020  |  13:05 WIB
Pabrik bahan baku baterai mobil listrik yang dibangun oleh Harita Nickel di Kawasi, Obi, Halmahera Selatan sudah memasuki tahap konstruksi akhir. Istimewa - Harita Nickel
Pabrik bahan baku baterai mobil listrik yang dibangun oleh Harita Nickel di Kawasi, Obi, Halmahera Selatan sudah memasuki tahap konstruksi akhir. Istimewa - Harita Nickel

Bisnis.com, JAKARTA — Fasilitas smelter nikel dengan teknologi hidrometalurgi high pressure acid leach milik PT Halmahera Persada Lygend ditargetkan commissioning pada Desember 2020.

Direktur Halmahera Persada Lygend Tonny Hasudungan Gultom mengatakan bahwa smelter tersebut nantinya akan memproduksi mixed hydroxide precipitate (MHP) sebanyak 365.000 ton dan turunannya nikel sulfat sebanyak 246.750 ton, serta 31.800 ton kobalt sulfat. Kapasitas inputnya mencapai 8,3 juta ton bijih nikel.

"Saat ini kami memang sedang konstruksi. Kalau lancar, mudah-mudahan commissioning kami lakukan pada akhir tahun," ujar Tonny dalam webinar, baru-baru ini.

Konstruksi proyek ini telah dimulai sejak September 2018 dan nilai investasinya mencapai US$1,06 miliar atau setara Rp14,8 triliun. Proyek ini dimiliki oleh Harita Group dengan kepemilikan 63,1 persen dan Ningbo Lygend Mining 36,9 persen.

Fasilitas pabrik yang terletak di Pulau Obi, Maluku Utara, tersebut terdiri atas unit high pressure acid leach (HPAL) dan fasilitas penunjang, antara lain unit pembuat asam sulfat, unit penyedia kapur dan lime milk, pembangkit listrik, unit penyedia air, fasilitas penanganan limbah slurry HPAL, dan pelabuhan.

Menurut Tonny, pembangunan proyek HPAL ini masih menghadapi sejumlah tantangan. Salah satunya, terkait dengan dukungan pemerintah dalam penempatan limbah slurry HPAL yang belum jelas. Hal ini memengaruhi operasional HPAL.

Perusahaannya harus mengelola sisa pengolahan slurry HPAL hingga 66,3 juta ton per tahun. Beberapa opsi penempatan limbah slurry telah dipertimbangkan antara lain dry stack atau backfilling bekas tambang, kolam, dan DAM limbah slurry HPAL, dan penempatan limbah di dasar laut.

"Melihat perkembangan sampai saat ini di mana putusan pemerintah belum melihat arahnya ke mana, penempatan sebaiknya di mana. Bukan dilihat pada materinya, apakah beracun, berbahaya, atau tidak. Oleh karena itu, kuncinya di materialnya itu sendiri. Kalau materi sudah lulus pengujian, tentunya bisa ditempatkan di mana saja sepanjang itu aman dan dampaknya paling minimal," kata Tonny.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

smelter
Editor : Zufrizal
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top