Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

DAMRI Siap Ikuti Instruksi Pemerintah Terkait Mudik

Kendati berpotensi menggerus kinerja perusahaan, DAMRI siap mengikuti instruksi pemerintah terkait wacana penerapan pelarangan mudik Lebaran tahun ini.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 29 Maret 2020  |  14:34 WIB
Bus Damri. - Bisnis.com
Bus Damri. - Bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA - Perusahaan Umum (Perum) Djawatan Angkoetan Motor Repoeblik Indonesia (DAMRI) memahami upaya pemerintah yang mungkin melarang aktivitas mudik, walaupun tentu akan berpengaruh terhadap kinerja perusahaan.

Kepala Divisi Sekretariat Perusahaan DAMRI Nico R. Saputra mengatakan pihaknya tetap mengikuti dan mendukung instruksi dan kebijakan pemerintah yang tengah mempertimbangkan melarang mudik Lebaran 2020 di tengah menyebarnya virus corona atau Covid-19 di Indonesia.

"DAMRI tetap mengikuti dan mendukung instruksi dan kebijakan pemerintah, bagaimanapun DAMRI tetap mendukung instruksi, edaran atau perintah yang dikeluarkan pemerintah untuk sama-sama melawan corona," katanya kepada Bisnis, Minggu (29/3/2020).

Dia mengakui dari segi bisnis otomatis sangat berpengaruh terhadap kinerja perusahaan, karena momen Lebaran adalah momen baik untuk meningkatkan kinerja dan produktivitas perusahaan.

Perum DAMRI mencatat berhasil melayani 205.000 pemudik dalam Angkutan Lebaran 2019 lalu. DAMRI menyelenggarakan Angkutan Lebaran tahun 2019/1440 H mulai dari arus mudik hingga arus balik, mulai dari 26 Mei hingga 13 Juni 2019. 

Jumlah pemudik berkisar 205.000 orang tersebut diantar dengan menggunakan 844 armada, 525 armada diantaranya dipergunakan untuk pemudik yang dikoordinir oleh PT Jasa Raharja melalui aktivitas Mudik Gratis BUMN.

Kinerja cemerlang pada 2019 tersebut kemungkinan besar tidak dapat terulang mengingat rencana Mudik Gratis BUMN pun urung digelar.

Namun, DAMRI tetap mempersiapkan armada dan pelayanannya untuk kegiatan angkutan lebaran, sambil menunggu instruksi tertulis dari pemerintah terkait dilaksanakan atau tidaknya angkutan Lebaran 2020.

Aktivitas mudik dapat menjadi media penyebaran virus corona di Indonesia. Pasalnya, pemudik dapat menjadi pihak yang membawa virus ke daerah asalnya, sehingga area sebaran virus menjadi lebih luas dan penderita menjadi semakin banyak.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

damri mudik Virus Corona
Editor : Yustinus Andri DP
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

Foto loadmore

BisnisRegional

To top