Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

LAPORAN DARI LONDON : Indonesia Resmi Jadi Anggota Dewan IMO 2020-2021

Indonesia resmi menjadi Anggota Dewan International Maritime Organization (IMO) Kategori C untuk periode 2020-2021 dengan perolehan suara sebanyak 139 dukungan.
Ana Noviani
Ana Noviani - Bisnis.com 30 November 2019  |  00:58 WIB
Suasana Sidang Majelis International Maritime Organization ke-31 di London, Inggris. - Bisnis/Ana Noviani
Suasana Sidang Majelis International Maritime Organization ke-31 di London, Inggris. - Bisnis/Ana Noviani

Bisnis.com, LONDON - Indonesia resmi menjadi Anggota Dewan International Maritime Organization (IMO) Kategori C untuk periode 2020-2021.

Hal itu ditetapkan dalam Sidang Majelis IMO ke-31 yang dilaksanakan di markas besar IMO di London, Inggris, pada Jumat (29/11/2019).

Untuk kategori C, ada 24 dari 174 negara anggota IMO yang bersaing untuk mengisi 20 kursi. Mereka ialah 20 negara yang telah terdaftar sebagai Anggota Dewan IMO Kategori C Periode 2018-2019, yakni Indonesia, Bahama, Belgia, Chili, Cyprus, Denmark, Mesir, Jamaika, Kenya, Liberia, Malaysia, Malta, Meksiko, Maroko, Peru, Phillipine, Singapura, Afrika Selatan, Thailand dan Turki.

Selain itu, ada lima negara lain yang turut bersaing menjadi kandidat Anggota Dewan IMO Kategori C Periode 2020-2021, yaitu Polandia, Nigeria, Arab Saudi, dan Kuwait.

Sekretaris Jenderal IMO Kitack Lim mengatakan ada 165 negara yang memiliki hak voting. Dari jumlah tersebut, Indonesia mendapatkan 139 suara. Jumlah itu lebih banyak dibandingkan dengan voting  dalam Sidang Majelis IMO ke-30 yang tercatat sebanyak 132 dukungan.

Dengan perolehan tersebut, Indonesia resmi menjadi Anggota Dewan IMO Kategori C periode 2020-2021. Dalam keanggotaan itu, Indonesia bersanding bersama Singapura, Malta, Malaysia, Siprus, Bahama, Afrika Selatan, Meksiko, Chili, Belgia, Mesir, Peru, Maroco, Denmark, Turki, Thailand, Jamaica, Filipina, Kuwait, dan Kenya.

Dalam pernyataan di Sidang IMO, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menuturkan IMO memberikan kontribusi besar terhadap upaya mewujudkan keselamatan dan keamanan maritim dunia. IMO, lanjutnya, juga mendorong masyarakat maritim internasional untuk melindungi masa depan laut yang merupakan warisan bersama.

"Indonesia sudah jadi anggota IMO sejak 1961 dan anggota Dewan yang berdedikasi sejak 1973. Kami telah dan akan terus secara aktif mengambil bagian dalam meningkatkan implementasi konvensi, standar, dan pedoman IMO," ucapnya di Sidang Majelis IMO ke-31 di London, Selasa (26/11/2019).

Budi menegaskan Indonesia akan terus mendukung IMO dalam mengimplementasikan rencana strategis dan program-program mendatang demi keselamatan, keamanan, dan keberlanjutan pelayaran dan maritim global.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

maritim kementerian perhubungan
Editor : Ana Noviani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top