Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tak Mendapat Stempel Belanda, Situbondo Setop Produksi Kopi Luwak

Sertifikasi menjadi batu sandungan bagi produksi kopi luwak dari Situbondo untuk menembus pasar Eropa.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 14 Desember 2017  |  10:03 WIB
Ilustrasi: Biji kopi Luwak yang akan diracik. - Antara
Ilustrasi: Biji kopi Luwak yang akan diracik. - Antara

Bisnis.com, SITUBONDO -Sertifikasi menjadi batu sandungan bagi produksi kopi luwak dari Situbondo untuk menembus pasar Eropa.

Produksi kopi luwak di PT Perkebunan Nusantara XII Kebun Kayumas, Kabupaten Situbondo, Jawa Timur, dihentikan karena tidak mendapatkan stempel dari Badan Sertifikasi UTZ di Belanda.

"Produksi kopi luwak atau kopi arabika yang difermentasi melalui hewan luwak di sini sudah dihentikan sejak satu tahun lalu, dan saat ini hanya tinggal kandang penangkaran hewan luwak," kata Manajer PTPN XII Kebun Kayumas, Desa Kayumas, Kecamatan Arjasa, Kabupaten Situbondo, Arbana Joko Prastowo di Situbondo, Kamis (14/12/2017).

Ia mengemukakan, penghentian produksi kopi luwak ini karena di Kebun Kayumas tidak bisa mendapatkan stempel dari Badan Sertifikasi UTZ Belanda, sehingga kopi luwak tidak bisa dijual atau diekspor ke sejumlah negara di Eropa yang selama ini menjadi konsumen.

Oleh karena itu, katanya, puluhan ekor hewan luwak yang ada di PT Perkebunan Nusantara XII Kebun Kayumas sudah dipindah ke PTPN XII Kebun Kalisan Jampit, Kecamatan Ijen, Kabupaten Bondowoso.

"Hewan luwak di sini sudah dipindah dan dijadikan satu dengan hewan luwak yang ada di Kebun Kalisat Jampit, Kecamatan Ijen, Kabupaten Bondowoso. Di sana katanya sudah bekerja sama dengan Kementerian Pertanian terkait produksi kopi luwak, karena mendapatkan pengawasan untuk kesehatan hewan luwaknya," kata Arbana.

Arbana menjelaskan, puluhan ekor kopi luwak di PTPN XII Kebun Kayumas selama ini mampu memproduksi sebanyak sekitar 10 ton kopi luwak per tahun, dan diekspor ke Eropa dengan harga dari Rp1 juta hingga Rp1,5 juta per kilogram.

"Untuk pemindahan hewan luwak dari Kebun Kayumas ke Kebun Kalisat Jampit itu kebijakan direksi, kami tidak memiliki kewenangan," tuturnya.

Berdasar data, PTPN XII Kebun Kayumas di Kabupaten Situbondo adalah yang pertamakali memproduksi kopi luwak atau kopi arabika difermentasi melalui hewan luwak yang di budi daya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kopi luwak

Sumber : Antara

Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top