Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Presiden Jokowi: Indonesia Belum Fokus Garap Potensi Jumbo Laut Senilai Hingga US$1,33 Triliun

Presiden Joko Widodo menilai Indonesia belum fokus menggarap sektor kelautan dan perikanan yang memiliki nilai jumbo hingga US$1,33 triliun.
Gloria Natalia Dolorosa
Gloria Natalia Dolorosa - Bisnis.com 04 Mei 2017  |  13:02 WIB
Nelayan tradisional membenahi alat tangkap cantrang atau pukat tarik selepas menangkap ikan di Pantai Kampung Jawa, Banda Aceh, Aceh, Rabu (3/5). - Antara/Ampelsa
Nelayan tradisional membenahi alat tangkap cantrang atau pukat tarik selepas menangkap ikan di Pantai Kampung Jawa, Banda Aceh, Aceh, Rabu (3/5). - Antara/Ampelsa

Bisnis.com, JAKARTA -- Presiden Joko Widodo menilai Indonesia belum fokus menggarap sektor kelautan dan perikanan yang memiliki nilai jumbo hingga US$1,33 triliun.

Nilai tersebut setara dengan Rp19.000 triliun. Dengan potensi sebesar itu, Kepala Negara berharap minimal 10% dari potensi nilai itu bisa digarap.

"Tapi, kalau pengelolaannya hanya rutinitas, monoton, tidak melakukan terobosan, jangan harap angka ini bisa kita dapatkan. 10% saja sudah bagus," kata Presiden Joko Widodo, Kamis (4/5/2017).

Tidak hanya itu, Indonesia selama berpuluh-puluh tahun pun belum fokus akan ilmu pengetahuan dan teknologi serta riset di sektor kelautan dan perikanan.

Presiden berharap Indonesia fokus pada bidang ini sehingga potensi sumber daya alam dapat digali dan dirasakan masyarakat. Ia pun menyebut soal penggunaan cantrang oleh nelayan selama bertahun-tahun.

"Nelayan jangan terus diajak bekerja dengan pola yang lama. Harus berani kita loncat ke dunia yang lain. Sudah berapa puluh tahun kita berurusan dengan cantrang. Setiap tahun urusan cantrang, enggak ada habisnya sehingga melupakan strategi besar yang lain yang memiliki nilai tambah yang lebih baik," katanya.

Presiden Joko Widodo juga mengungkit soal offshore aquaculture atau budidaya perikanan lepas pantai yang belum digarap maksimal oleh nelayan.

Padahal, offshore aquaculture mengandung nilai tambah puluhan kali lipat dibandingkan dengan penangkapan ikan.

"Bukan barang mahal, hanya Rp47 miliar. Kalau kita belum bisa kerjakan sendiri, kerjasamakan, biar ada transfer of knowledge. Tanpa itu kita tidak akan pernah meloncat. Kita itu terlalu rutinitas, terlalu monoton, terlalu linier, padahal dunia berubah cepat sekali," ucapnya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

presiden jokowi sektor kelautan dan perikanan offshore aquacultre budidaya perikanan lepas pantai
Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top