Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ikan Hias Jadi Andalan, Bantuan Sarpras Budi Daya 2021 Ditambah

Budidaya ikan hias menjadi andalan ekonomi sektor kelautan dan perikanan karena berpotensi meningkatkan pendapatan warga masa pandemi. Tahun ini, pemerintah menambah bantuan menjadi 150 paket sarpras.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 10 Januari 2021  |  10:33 WIB
IKAN CUPANG. Yasin (31) penjual ikan cupang hias memperlihatkan ikan dagangannya di Pasar Minggu, Airbatu Asahan, Sumatra Utara, Minggu (03/04). Ikan yang memiliki bentuk dan warna tubuh menarik hasil peternakannya tersebut dijualnya dengan harga bervariasi mulai Rp5.000 hingga Rp50.000 per ekor tergantung jenisnya.  - BISNIS.COM
IKAN CUPANG. Yasin (31) penjual ikan cupang hias memperlihatkan ikan dagangannya di Pasar Minggu, Airbatu Asahan, Sumatra Utara, Minggu (03/04). Ikan yang memiliki bentuk dan warna tubuh menarik hasil peternakannya tersebut dijualnya dengan harga bervariasi mulai Rp5.000 hingga Rp50.000 per ekor tergantung jenisnya. - BISNIS.COM

Bisnis.com, JAKARTA - Budi daya ikan hias menjadi andalan ekonomi sektor kelautan dan perikanan karena berpotensi meningkatkan pendapatan warga masa pandemi. Tahun ini, pemerintah menambah bantuan menjadi 150 paket sarana dan prasarana.

"Komoditas ikan hias menjadi salah satu andalan Indonesia dalam menopang perekonomian masyarakat," kata Dirjen Perikanan Budidaya Kementerian Kelautan dan Perikanan Slamet Soebjakto dalam siaran pers, Minggu (19/1/2021).

Menurut dia, KKP terus mendorong sektor usaha produktif seperti budi daya ikan hias karena telah terbukti dapat meningkatkan kesejahteraan pembudidaya di berbagai daerah.

Ia berpendapat, pandemi telah menekan berbagai sektor usaha, namun juga membuka berbagai peluang usaha baru bagi sebagian orang seperti halnya budi daya ikan hias tersebut.

"Bisnis budi daya ikan hias termasuk salah satu peluang usaha baru yang banyak dilirik oleh masyarakat karena menjanjikan keuntungan yang besar apabila ditekuni," jelas Slamet.

Slamet menilai kemajuan internet dan teknologi digital seperti akses belanja daring turut mempermudah pemasaran produk perikanan seperti ikan hias.

Ia memaparkan budidaya ikan hias layak untuk dijadikan komoditas unggulan dalam budi daya karena memiliki berbagai keunggulan seperti sistem budi daya yang tidak memerlukan lahan yang luas, nilai jual yang lebih tinggi dibandingkan dengan ikan konsumsi serta perputaran uang yang lebih cepat dalam usaha sehingga pelaku usaha dapat lebih cepat dalam pengembalian modal.

"Guna mendukung peningkatan industri ikan hias nasional, selain terus melakukan program diseminasi melalui webinar dan pelatihan, kami juga melakukan koordinasi dengan asosiasi serta pelaku usaha ikan hias untuk dapat mensinkronkan program dengan pemerintah," ucap Slamet.

Pada 2020 KKP menyalurkan bantuan sarana dan prasarana budi daya ikan hias sebanyak 50 paket bantuan kepada masyarakat berupa benih, pakan, wadah budi daya, obat-obatan, sarana budi daya seperti instalasi air dan listrik, serta peralatan pendukung lainnya. Untuk 2021 KKP akan kembali menyalurkan paket bantuan budi daya ikan hias sebanyak 150 paket.

KKP mencatat dalam beberapa tahun terakhir produksi ikan hias nasional terus mengalami peningkatan dari 1,19 miliar ekor pada 2017 menjadi 1,22 miliar ekor pada 2018 hingga tumbuh menjadi 1,28 miliar ekor dengan nilai mencapai Rp19,81 miliar pada 2019.

Selain itu, selama 2012-2019 ekspor ikan hias mengalami peningkatan signifikan dari 21 juta dolar AS menjadi 33 juta dolar. Negara-negara tujuan ekspor ikan hias Indonesia di antaranya menuju ke China, Amerika, Jepang, Inggris, Singapura, Korea, dan Australia.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

budidaya ikan hias budidaya perikanan lepas pantai

Sumber : antara

Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top