Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Jalan Tol Milik Jusuf Hamka Beroperasi Paling Cepat Awal April

Jalan Tol Cileunyi-Sumedang-Dawuan diprediksi tidak dapat beroperasi sesuai dengan target yang diminta Menteri PUPR pada akhir Februari.
Foto udara ruas Jalan Tol Cileunyi-Sumedang-Dawuan (Cisumdawu) seksi 3 di daerah Cimalaka, Kabupaten Sumedang, Jawa Barat, Jumat (22/4/2022). Bisnis/Rachman
Foto udara ruas Jalan Tol Cileunyi-Sumedang-Dawuan (Cisumdawu) seksi 3 di daerah Cimalaka, Kabupaten Sumedang, Jawa Barat, Jumat (22/4/2022). Bisnis/Rachman

Bisnis.com, JAKARTA - Jalan Tol Cileunyi-Sumedang-Dawuan (Cisumdawu) diprediksi tidak dapat beroperasi sesuai dengan target yang diminta Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) pada akhir Februari. Kendala dalam tahap konstruksi membuat proyek itu tidak dapat selesai sesuai dengan target yang diminta.

Menurut sumber Bisnis yang ada dalam pengelolaan Jalan Tol Cisumdawu mengatakan bahwa target tersebut tengah diupayakan untuk dicapai meski dinilai tidak memungkinkan. Pasalnya, terdapat lokasi yang tidak dapat tuntas sesuai dengan target tersebut, yakni di Seksi 5A dan jembatan 5A.

Dia menjelaskan, terdapat timbunan pada titik 40 + 200. Di lokasi tersebut terjadi penyempitan area kerja sehingga perlu dilakukan pembagian waktu pekerjaan.

Di samping itu, faktor cuaca mempengaruhi waktu penyelesaian proyek di area tersebut.

"Maret saya tegaskan harus tuntas, untuk fungsional paling telat April," katanya kepada Bisnis, Kamis (19/1/2023).

Sebelumnya, Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengatakan bahwa pihaknya akan mengoperasikan secara penuh Jalan Tol Cisumdawu pada bulan depan.

Dia menuturkan, target itu lebih cepat dibandingkan dengan target yang ditetapkan badan usaha jalan tol Cisumdawu, yakni PT Citra Karya Jabar Tol (CKJT) pada Maret.

"Mudah-mudahan Jalan Tol Cisumdawu secara total bisa dioperasikan akhir Februari atau awal Maret, mereka [BUJT] minta Maret tapi saya akan upayakan akhir Februari bisa dioperasikan secara tuntas," ujarnya.

Pembangunan Jalan Tol Cisumdawu terdiri atas 6 seksi yang dibangun dengan skema kerja sama pemerintah dan badan usaha (KPBU) dengan biaya konstruksi Rp5,5 triliun. Dari keenam seksi, Seksi 1 Cileunyi-Pamulihan 11,40 km dan Seksi 2 Pamulihan-Sumedang sepanjang 17,05 km dikerjakan oleh pemerintah. 

Kemudian, Seksi 3-6 dikerjakan oleh BUJT PT Citra Karya Jabar Tol. Untuk Seksi 3 dari Sumedang ke Cimalaka (4,05 km).

Berdasarkan data Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Kementerian PUPR pada akhir Desember, untuk pembangunan Seksi IV Cimalaka-Legok sepanjang 8,2 km konstruksi sudah 88,84 persen, Seksi V A&B Legok-Ujung Jaya sepanjang 14,9 km konstruksinya mencapai 67,92 persen dan 64,79 persen. 

Sementara itu, Seksi 6 Ujung Jaya-Dawuan progres konstruksinya sudah mencapai 99,8 persen.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper