Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Sektor Tambang Moncer, Produksi Alat Berat Tahun Ini Diproyeksi Naik 67,4 Persen

Seiring moncernya sektor tambang, produksi alat berat pada tahun ini bisa tembus 10.000 unit, naik dibandingkan tahun lalu yang hanya sekitar 6.740 unit. 
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 23 November 2022  |  08:02 WIB
Sektor Tambang Moncer, Produksi Alat Berat Tahun Ini Diproyeksi Naik 67,4 Persen
Alat berat memindahkan batu bara ke dump truck di tambang batubara yang dioperasikan oleh PT Khotai Makmur Insan Abadi di Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur, Rabu (13/10/2021). Bloomberg - Dimas Ardian
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA- Produksi alat berat tahun ini diperkirakan naik 67,4 persen dari tahun lalu. Menurut Himpunan Industri Alat Berat Indonesia (Hinabi), kenaikan dipicu oleh permintaan dari sektor pertambangan. 

Ketua Umum Hinabi Jamaluddin mengatakan total alat berat yang diproduksi tahun ini diperkirakan mencapai 10.000 unit. Sementara tahun lalu, alat berat yang diproduksi di Indonesia tercatat hanya sebanyak 6.740 unit. 

"Kenaikan produksi dikarenakan permintaan di mining sector yang menguasai sebanyak 45 persen dari seluruh permintaan terhadap alat berat di Indonesia," kata Jamaluddin kepada Bisnis, Selasa (22/11/2022). 

Selebihnya, terdiri atas permintaan sektor konstruksi 25 persen, agro 15 persen, serta kehutanan sebanyak 15 persen. Adapun, sampai dengan kuartal III/2022 jenis kendaraan alat berat yang diproduksi mayoritas adalah hydraulic excavator

Total volume hydraulic excavator yang diproduksi hingga periode tersebut mencapai 5.467 unit. Kemudian, disusul oleh bulldozer sebanyak 663 unit, dump truck 235 unit, serta motor grader sebanyak 87 unit. 

Sementara untuk tahun ini, alat berat jenis hydraulic excavator diperkirakan akan diproduksi sekitar 8.400 unit, bulldozer 1.000 unit, dump truck sebanyak 400 unit, serta motor grader sebanyak 200 unit.

Jumlah produksi masing-masing jenis alat berat tersebut mengalami peningkatan dibandingkan dengan tahun lalu, yang terdiri atas 6.133 unit untuk hydraulic excavator, 410 unit bulldozer, 111 unit dump truck, dan 86 unit motor grader.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

industri alat berat emiten alat berat industri alat berat kendaraan alat berat pertambangan tambang
Editor : Kahfi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top