Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Industri Sepatu Indonesia Kebajiran Order Piala Dunia, Garmen Gimana?

Segmen garmen tidak kebagian order jersey Piala Dunia, tetapi industri sepakbola kebanjiran pesanan.
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 21 November 2022  |  23:51 WIB
Industri Sepatu Indonesia Kebajiran Order Piala Dunia, Garmen Gimana?
Permintaan sepatu asal Indonesia meningkat saat Piala Dunia 2022 Qatar - ilustrasi
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Industri persepatuan di Indonesia mencatatkan peningkatan permintaan produksi alas kaki dari penyelenggaraan Fifa World Cup 2022 di Qatar, tetapi hal itu tidak dirasakan oleh sektor garmen.

Ketua Umum Asosiasi Pertekstilan Indonesia (API) Jemmy Kartiwa mengatakan tekstil tidak kebagian order dari ajang Piala Dunia. Namun, industri alas kaki mengalami kenaikan permintaan yang cukup signifikan.

"Walaupun kami juga memproduksi jersey sepak bola, tapi segmen itu bukan konsentrasi utama kami," kata Jemmy kepada Bisnis, Senin (21/11/2022).

Mayoritas sepatu bola yang digunakan di ajang Fifa World Cup 2022 di Qatar di produksi di Tanah Air. Sepatu-sepatu tersebut terdiri atas berbagai merek terkenal seperti Nike, Adidas, dan Puma. 

Wakil Ketua Umum Asosiasi Persepatuan Indonesia (Aprisindo) Budiarto Tjandra mengatakan jumlah sepatu bola edisi khusus untuk ajang Piala Dunia 2022 di Qatar yang diproduksi di Tanah Air mencapai 500.000 pasang. 

Sepatu-sepatu tersebut, tambah Budiarto, diproduksi untuk memenuhi mulai dari permintaan pemain, tim official, sampai dengan konsumen umum di pasar ekspor maupun dalam negeri atau domestik. 

"Mayoritas sepatu bola untuk Piala Dunia diproduksi di Indonesia. Sebab, Indonesia memproduksi hampir semua brand ternama sepatu bola," ujarnya kepada Bisnis. 

Dia pun berharap euforia Piala Dunia Qatar 2022 bisa mendongkrak permintaan sepatu ke depannya. Sebelumnya, Budiarto menyebut ajang Piala Dunia mampu mendongkrak penjualan sepatu bola di kisaran 10-20 persen. 

Kendati hanya bisa mendorong penjualan keseluruhan segmen sepatu olahraga di bawah 5 persen, dia tetap berharap ajang Piala Dunia tahun ini berhasil memicu kenaikan permintaan di tengah anjloknya pasar global akibat resesi ekonomi. 

Adapun, Budiarto menyebut rasio pangsa pasar industri sepatu nasional, termasuk segmen sepatu bola dan olahraga pada umumnya, terdiri atas 65 persen pasar ekspor dan 35 persen pasar domestik. 

Resesi ekonomi yang menimpa sejumlah negara tujuan ekspor tradisional seperti Amerika Serikat (AS) dan sejumlah negara di Eropa membuat permintaan alas kaki turun 45 persen sejak Juli 2022 hingga Oktober 2022.

Akibatnya, produksi alas kaki di Indonesia periode November - Desember 2022 mengalami penurunan hingga 51 persen sehingga sebanyak 27.500 karyawan terkena pemutusan hubungan kerja (PHK). 

"Mudah-mudahan Piala Dunia ini menjadi momentum positif bagi industri alas kaki di Tanah Air yang sedang menghadapi fase sulit. Mudah-mudahan euforianya membawa dampak positif," tukasnya. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

industri sepatu industri sepatu piala dunia 2022
Editor : Novita Sari Simamora
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top