Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pertumbuhan Ekonomi China Diramal Lebih Rendah dari Indonesia

Pertumbuhan ekonomi Indonesia diperkirakan tumbuh 5,1 persen, sedangkan China diprediksi tumbuh sebesar 2,8 persen di 2022.
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 27 September 2022  |  18:09 WIB
Pertumbuhan Ekonomi China Diramal Lebih Rendah dari Indonesia
Pekerja mengenakan masker di pabrik milik Yanfeng Adient Seating Co. di Shanghai, China, Senin (24/2/2020). - Bloomberg/Qilai Shen
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Pertumbuhan ekonomi Indonesia pada tahun ini diprediksi jauh lebih tinggi dibandingkan China.

Menurut laporan Bank Dunia, pertumbuhan ekonomi Indonesia diperkirakan tumbuh 5,1 persen, sedangkan China diprediksi tumbuh sebesar 2,8 persen di 2022.

“China yang sebelumnya memimpin proses pemulihan kawasan ini diproyeksikan tumbuh sebesar 2,8 persen pada 2022,” kata Kepala Ekonom Bank Dunia untuk Asia Timur dan Pasifik Aaditya Mattoo dalam konferensi pers secara virtual, Selasa (27/9/2022).

Aaditya menuturkan,  pertumbuhan ekonomi Indonesia ini ditopang oleh pulihnya daya beli masyarakat hingga kinerja investasi. Selain itu, kebijakan ekonomi makro Indonesia dinilai sangat kuat sehingga dapat mendukung pertumbuhan ekonomi Indonesia. 

Sementara itu, pertumbuhan ekonomi China yang melambat, disebabkan oleh kebijakan zero Covid yang diterapkan China dalam rangka memerangi kasus Covid di negaranya. 

Di lain sisi, tingkat inflasi di sejumlah kawasan Asia Timur dan Pasifik relatif rendah dibandingkan negara lainnya, terutama Indonesia dan Malaysia yang menikmati booming harga komoditas. 

Kendati demikian, Bank Dunia dalam laporannya memperingatkan akan tantangan yang dihadapi Asia Timur dan Pasifik kedepannya, imbas dari pengetatan kebijakan moneter yang dilakukan oleh sejumlah negara maju.

“Modal asing yang mengalir keluar dari pasar negara berkembang mengarah ke depresiasi mata uang pasar negara berkembang, yang dapat melampaui target inflasi,” tulis laporan tersebut.

Bank Dunia juga memberikan peringatan terhadap sejumlah risiko terkait utang swasta non keuangan yang jatuh tempo pada tahun ini dan tahun depan.

Lembaga keuangan internasional itu mengatakan, Indonesia, Filipina, dan Vietnam, rentan terhadap depresiasi nilai tukar lantaran memiliki utang swasta dengan mata uang asing tertinggi dibandingkan utang pemerintah.

“Perusahaan ini memiliki porsi utang jatuh tempo dalam bentuk pinjaman sindikasi yang lebih besar daripada di obligasi, dan setidaknya 60 persen dari utang yang akan jatuh tempo dalam mata uang asing membuat perusahaan khususnya rentan terhadap depresiasi nilai tukar,” catat laporan tersebut.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekonomi china bank dunia Pertumbuhan Ekonomi
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top