Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bank Sentral Inggris Naikkan Suku Bunga, Tertinggi Sejak Krisis 2008

Bank Sentral Inggris menaikkan suku bunga 0,5 persen jadi 2,25 persen. Kebijakan tersebut menjadi angka tertinggi dalam 14 tahun atau sejak krisis keuangan 2008
Feni Freycinetia Fitriani
Feni Freycinetia Fitriani - Bisnis.com 22 September 2022  |  20:05 WIB
Bank Sentral Inggris Naikkan Suku Bunga, Tertinggi Sejak Krisis 2008
Bank of England. - Bloomberg/Hollie Adams
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Bank Sentral Inggris atau Bank of England (BoE) menaikkan suku bunga acuan menjadi 2,25 persen dalam upaya memerangi inflasi yang melonjak di tengah krisis ekonomi yang melanda negara tersebut.

Dilansir dari The Guardian pada Kamis (22/9/2022). kebijakan Bank Sentral Inggris tersebut merupakan kenaikan ketujuh berturut-turut. Namun, kenaikan suku bunga tersebut yang lebih kecil dari yang diperkirakan banyak investor.

Kenaikan suku bunga 50 Bps menunjukkan bahwa Bank Sentral Inggris berusaha untuk mencegah inflasi menjadi tertanam terus-menerus, meskipun ada kekhawatiran atas ekonomi.

Keputusan Komite Kebijakan Moneter Inggris membawa suku bunga ke level tertinggi sejak 2008 atau saat dunia dilanda krisis keuangan.

Namun, sembilan anggota Komite Kebijakan Moneter Inggris menahan diri dari pendekatan yang lebih agresif yang diadopsi oleh Bank Sentral Eropa dan Bank Sentral Amerika Serikat (The Fed). Seperti diketahui, The Fed secara agresif menaikkan suku bunga acuan 75 persen menjadi 3,25 persen.

Samuel Tombs, Kepala Ekonom di Pantheon Macroeconomics mengatakan di balik keputusan BoE untuk tidak mengikuti bank sentral Eropa dan The Fed.

“Kepastian bahwa itu difokuskan pada prospek inflasi harga konsumen dan bukti munculnya kelesuan dalam ekonomi," ujar Samuel Tombs seperti dikutip dari Financial Times, Kamis (22/9/2022).

Bank Sentral Inggris memperkirakan produk domestik bruto negara tersebut akan turun 0,1 persen pada kuartal III/2022, atau lebih tinggi dibandingkan dengan perkiraan pertumbuhan 0,4 persen pada Agustus 2022.

"Ini akan menandai penurunan kuartal kedua berturut-turut, memperkuat kekhawatiran bahwa ekonomi jatuh ke dalam resesi," imbuhnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank of england suku bunga acuan the fed
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top