Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Alasan Bank Dunia Pangkas Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi RI Jadi 5,1 Persen

Bank Dunia (World Bank) mengungkapkan alasan pangkas proyeksi pertumbuhan ekonomi Indonesia jadi 5,1 persen pada 2022.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 09 Juni 2022  |  14:10 WIB
Alasan Bank Dunia Pangkas Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi RI Jadi 5,1 Persen
Ilustrasi Bank Dunia pangkas pertumbuhan ekonomi Indonesia pada 2022 - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA — Bank Dunia (World Bank) mengungkapkan alasan memang memangkas angka proyeksi pertumbuhan ekonomi Indonesia dari 5,2 persen menjadi 5,1 persen pada tahun 2022. 

Dalam laporan terbaru, Bank Dunia memperkirakan pertumbuhan sebagian besar pasar negara berkembang dan kawasan ekonomi berkembang diperkirakan akan melambat tajam tahun ini. Hal itu terutama disebabkan oleh dampak dari berlanjutnya perang Rusia vs Ukraina.

Di seluruh negara berkembang, Bank Dunia mengatakan dampak dari perang Rusia dan Ukraina memperbesar hambatan rantai pasok global yang sudah berlangsung sejak pandemi Covid-19.

Hal ini menimbulkan risiko lonjakan inflasi di tingkat global, terutama di negara maju sehingga mendorong pengetatan kebijakan moneter yang lebih cepat dari perkiraan sebelumnya.

Peningkatan inflasi akibat perang juga terjadi di negara berkembang dan telah memberikan tekanan tambahan pada harga komoditas dan rantai pasok.

“Harga yang lebih tinggi telah mengikis pendapatan riil dan mengurangi konsumsi swasta,” tulis Bank Dunia dalam laporannya yang dikutip Bisnis, Kamis (9/6/2022).

Investasi juga diperkirakan melemah di banyak negara berkembang, terutama di negara-negara berkembang yang menghadapi kondisi keuangan yang lebih ketat di tengah meningkatnya ketidakpastian kebijakan dan prospek pertumbuhan yang lemah.

Permintaan eksternal pun melemah seiring dengan melambatnya pertumbuhan global, terutama untuk negara-negara yang mengandalkan Rusia dan Ukraina sebagai tujuan ekspor.

Perang Rusia vs Ukraina yang menghambat prospek pertumbuhan ekonomi negara berkembang karena naiknya inflasi, gangguan pada sisi perdagangan, dan ketidakpastian kebijakan diyakini akan menambah risiko perlambatan pertumbuhan ekonomi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank dunia pertumbuhan ekonomi indonesia Perang Rusia Ukraina
Editor : Feni Freycinetia Fitriani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top