Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

The Fed Naikan Suku Bunga Hingga Ramalan JP Morgan

Ekonom mengatakan The Fed akan sangat gesit dalam menanggapi data yang masuk, memungkinkan kenaikan suku bunga berturut-turut.
Asteria Desi Kartika Sari
Asteria Desi Kartika Sari - Bisnis.com 08 Januari 2022  |  14:38 WIB
Chairman Federal Reserve AS Jerome Powell dalam pengumuman resmi Dewan Gubernur The Fed di Eisenhower Executive Office Building, Washington, Selasa (22/11/2021) -  Bloomberg /  Samuel Corum
Chairman Federal Reserve AS Jerome Powell dalam pengumuman resmi Dewan Gubernur The Fed di Eisenhower Executive Office Building, Washington, Selasa (22/11/2021) - Bloomberg / Samuel Corum

Bisnis.com, JAKARTA-- Federal Reserve atau The Fed akan mulai menaikan suku bunga pada bulan Maret seiring dengan penurunan tingkat pengangguran AS dan tanda-tanda baru setelah bank sentral bersemangat untuk mengembalikan rekor stimulus kebijakan menghadapi inflasi yang tinggi secara historis.

"Sulit untuk menghindari kesimpulan bahwa pasar tenaga kerja sangat ketat. Kami percaya pejabat Fed sampai pada kesimpulan yang sama, dan mungkin sulit untuk menunda kenaikan pertama hingga Juni," tulis Michael Ferroli, kepala ekonom AS di JP Morgan Chase & Co seperti dikutip Bloomberg, Sabtu (8/1/2022).

Selain itu, Ekonom Deutsche Bank AG dan Citigroup Inc. memperbarui perkiraan mereka dengan panggilan yang sama persis untuk 2022 setelah laporan Jumat menunjukkan bahwa tingkat pengangguran turun menjadi 3,9 persen pada Desember. Angka tersebut merupakan angka terendah sejak sebelum pandemi, dan dibandingkan dengan proyeksi Fed akhir 2022 sebesar 3,5 persen.

"The Fed akan sangat gesit dalam menanggapi data yang masuk, memungkinkan kenaikan suku bunga berturut-turut atau bahkan kenaikan yang lebih besar," tulis ekonom Deutsche Bank termasuk mantan pejabat Fed Peter Hooper dalam sebuah catatan.

Hanya tiga minggu yang lalu, hampir semua analis memperkirakan The Fed akan menunggu setidaknya sampai kuartal kedua sebelum menaikkan suku bunga. Di antara minoritas, Barclays Plc telah beralih ke panggilan Maret setelah laporan pekerjaan November, yang juga telah menunjukkan penurunan besar yang tak terduga dalam tingkat pengangguran.

Perputaran yang cepat mencerminkan kesimpulan bahwa pembuat kebijakan tidak akan menunggu untuk meningkatkan biaya pinjaman sampai gaji kembali ke tingkat sebelum pandemi. Daftar pekerjaan tetap lebih dari 3 juta di mana mereka berada pada Februari 2020.

Krishna Guha, kepala strategi bank sentral di Evercore ISI,sebelumnya mengangkat kemungkinan bahwa Fed dapat memutuskan pada pertemuan 25-26 Januari untuk menarik akhir program pembelian obligasi.

Pasar Treasuries telah mulai berputar bahkan sebelum rilis risalah pertemuan pertengahan Desember Komite Pasar Terbuka Federal pada hari Rabu.

Imbal hasil sepuluh tahun menembus tertinggi pada 2021 untuk mencapai level yang tidak terlihat sejak pandemi dan berada di 1,76 persen pada 16:38 di New York. Suku bunga berjangka sekarang memperkirakan peluang sekitar 78 persen dari kenaikan suku bunga Fed bulan Maret.

Pasar mungkin perlu menyesuaikan lebih jauh, menurut mantan Presiden Federal Reserve Bank of New York William Dudley."Saya tidak berpikir pasar belum berpandangan bahwa The Fed akan benar-benar agresif," kata Dudley dalam sebuah wawancara dengan Bloomberg Television.

Adapun penyebaran varian omicron yang berkelanjutan tidak mencegah perubahan ekspektasi yang hawkish. Sementara itu, Presiden Federal Reserve Bank of St. Louis James Bullard mengatakan bahwa dia tidak melihat terlalu banyak risiko dari omicron. Sementara tercatat bahwa kasus yang dikonfirmasi di Afrika Selatan telah memuncak dan menurun dan AS mungkin mengikuti pola itu.

Presiden Fed San Francisco Mary Daly menandai bahwa dia akan mendukung mulai mengecilkan portofolio obligasi bank sentral setelah hanya satu atau dua kenaikan suku bunga."Saya percaya bahwa kita berada pada titik waktu kita perlu menyesuaikan kebijakan," kata Daly.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Suku Bunga Kebijakan The Fed

Sumber : Bloomberg

Editor : Novita Sari Simamora

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper

BisnisRegional

To top