Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Target Agresif PLN Hijaukan Pembangkit

Dalam Rencana Usaha Penyediaan Tenaga Listrik (RUPTL) PLN 2021-2030, PLN telah menetapkan rencana pengembangan pembangkit listrik tenaga diesel konversi dalam kurun waktu 5 tahun.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 15 Desember 2021  |  23:06 WIB
Target Agresif PLN Hijaukan Pembangkit
Warga melintas di dekat logo Perusahaan Listrik Negara (PLN) di Jakarta, Rabu (12/2/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA - Tuntutan energi yang lebih bersih di masa depan membuat PT PLN (Persero) harus lebih cermat untuk dalam menghasilkan listrik kepada masyarakat. Keadaan itu membuat PT PLN (Persero) lebih agresif untuk menghijaukan pembangkit listriknya.

Dalam Rencana Usaha Penyediaan Tenaga Listrik (RUPTL) PLN 2021-2030, perusahaan energi pelat merah itu telah menetapkan rencana pengembangan pembangkit listrik tenaga diesel konversi dalam kurun waktu 5 tahun. Pembangkit berbasis bahan bakar minyak itu akan dipensiunkan secara bertahap.

Rencana PLN itu sebetulnya telah ditetapkan sejak tahun lalu sebagai salah satu upaya untuk mendukung pemerintah mengurangi emisi karbon dan mencapai bauran EBT sebesar 23 persen pada 2025. Program konversi pembangkit EBT itu masuk dalam pilar Green yang ada di PLN.

Setidaknya sekitar 5.200 unit mesin PLTD PLN yang terpasang di wilayah Indonesia, tersebar di 2.130 lokasi dengan potensi untuk dikonversi ke pembangkit berbasis EBT sebesar ±2 GW. Program Konversi PLTD menuju pembangkit EBT akan dilakukan secara bertahap. Pada tahap awal di 200 lokasi ini, konversi akan dilakukan pada unit pembangkit dengan usia lebih dari 15 tahun.

Direktur Panas Bumi Direktorat EBTKE Kementerian ESDM Harris Yahya mengatakan bahwa pemerintah akan mencoba mengganti energi diesel dengan tenaga surya maupun baterai.

“Sudah ada rencana yang kami akan coba lakukan di 200 lokasi PLTD. Kriterianya dari diesel yang tidak lagi efisien, serta konsumsi minyak yang tidak terlalu efisien lagi. Jadi kami ganti,” ungkapnya.

Direktur Utama PLN yang saat itu dijabat Zulkifli Zaini mengatakan selain meningkatkan bauran EBT, konversi PLTD ke EBT ini akan meningkatkan ketahanan energi nasional, karena tidak lagi mengandalkan Bahan Bakar Minyak yang sebagian besar masih diimpor.

Dia mengungkapkan manfaat besar terutama di daerah terpencil setelah beralih ke EBT, selain lebih ramah lingkungan, tersedianya listrik selama 24 jam akan membuka peluang pembangunan ekonomi baru dalam skala lokal.

Sejumlah potensi sumber daya alam yang menjadi komoditas andalan daerah dapat tumbuh karena ketersediaan listrik yang mencukupi untuk memenuhi kebutuhan masyarakat setempat. Industri wisata, perikanan, agrobisnis, terbukanya jaringan telekomunikasi akan hadir sampai ke pelosok.

“Konversi PLTD ini merupakan bagian dari upaya PLN mengeksplorasi sumber energi ramah lingkungan dan menggali potensi energi setempat, serta memperhitungkan potensi pengembangan dan konsumsi listrik di masa mendatang di wilayah tersebut,” tambah Zulkifli.

Dia mengungkapkan bahwa selama kurang lebih 40 tahun PLTD beroperasi, biaya yang dikeluarkan cukup tinggi mengingat harga bahan bakar serta kendala geografis. Hal itu turut menjadi faktor yang membuat sejumlah titik tidak dapat teraliri listrik selama 24 jam.

Menurutnya, program konversi ini akan memberi dampak yang cukup besar terhadap masyarakat untuk bisa mendapatkan aliran listrik yang lebih lama. Selain itu, PLN dapat lebih menghemat biaya pokok yang dikeluarkan dengan mengurangi konsumsi bahan bakar yang masih harus diimpor.

"Konversi PLTD ke pembangkit berbasis EBT merupakan langkah paling masif dalam sejarah PLN. Ini jadi gerakan PLN untuk kurangi belanja di sektor BBM yang sebagian besar masih impor," jelasnya.

Direktur Eksekutif Institute for Essential Services Reform (IESR) Fabby Tumiwa mengatakan rencana konversi PLTD ke EBT tersebut tidak hanya sekadar untuk meningkatkan bauran EBT, namun dapat memberikan dampak positif terhadap kinerja keuangan PLN.

Menurut dia, harga biaya pokok penyediaan listrik dengan PLTD berkisar Rp3.000--Rp3.500 per kWh sehingga dengan menggunakan EBT nantinya bisa menimbulkan penghematan bagi PLN.

"Kalau bisa berhasil semuanya harusnya ada dampaknya, kalau mensubtitusi diesel dan baterai, kalau disubtitusi di PLTS dan PLTD hanya sekitar separuhnya jadi akan ada mungkin penurunan BPP, secara nasional tidak terlalu besar tapi lumayan karena PLN bisa menghemat bahan bakar itu kemungkinan bisa jadi ada dampak terhadap penurun BPP," katanya kepada Bisnis, Rabu (15/12/2021).

Sementara itu, rencana konversi itu berkontribusi besar terhadap peningkatan bauran EBT baik di PLN maupun secara nasional mengingat jumlah kapasitas yang direncakan dalam RUPTL setidaknya ada 2.000 MW PLTD.

"Kalau kita lihat dari rencana yang sekarang itu akan menambah bauran EBT PLN yang dibilang sampai 2025 nanti bisa mencapai 23 persen, jadi kembali bahwa , jadi sudah masuk perhitungan 23 persen," jelasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

PLN pltd ebt
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top