Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Menperin Mau Setop Es Krim Impor di Indonesia, Mungkinkah?

Menperin Agus menilai peningkatan investasi asing di industri pengolahan susu sepanjang tahun ini mengindikasikan kepercayaan investor terhadap potensi pengembangan pasar dan industri di dalam negeri.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 10 Desember 2021  |  19:13 WIB
Es krim dari China Joyday.  - www.joyday.com
Es krim dari China Joyday. - www.joyday.com

Bisnis.com, JAKARTA — Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita mengatakan pihaknya akan mengupayakan proteksi investasi asing di industri pengolahan susu dengan menyetop impor es krim.

Peningkatan investasi asing di industri pengolahan susu sepanjang tahun ini, lanjutnya, mengindikasikan kepercayaan investor asing terhadap potensi pengembangan pasar dan industri di dalam negeri.

"Neraca saya akan siapkan untuk melihat kemungkinan-kemungkinan agar tidak ada lagi impor es krim ke Indonesia," kata Agus usai meresmikan pabrik PT Yili Indonesia Dairy, Jumat (10/12/2021).

Investasi asing yang dimaksud termasuk pembangunan fasilitas produksi es krim Yili Indonesia dengan total nilai Rp2,5 triliun. Investasi tahap pertama tercatat senilai Rp1,9 triliun dengan kapasitas produksi 159 ton es krim per hari atau 50.000 ton per tahun.

Pada investasi tahap kedua, kapasitas produksi dapat ditingkatkan menjadi 4 juta es krim per hari.

Sebelumnya, Ketua Umum Gabungan Pengusaha Makanan dan Minuman Indonesia (Gapmmi) Adhi S Lukman menggarisbawahi dominasi industri pengolahan susu pada investasi asing sektor makanan minuman.

Menurut data Kementerian Investasi/Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM), investasi asing ke industri makanan pada Januari-September 2021 tercatat US$2,01 miliar, meningkat 75,93 persen dari periode yang sama tahun lalu sebesar US$1,14 miliar.

"Investasi sampai dengan September itu naik 75 persen dari investasi asing, hampir sebagian besar di industri susu," kata Adhi.

Sementara itu, penanaman modal dalam negeri (PMDN) ke industri makanan pada periode tersebut tercatat Rp20,4 triliun, terkontraksi 14,91 persen dibandingkan periode yang sama 2020 sebesar Rp24 triliun.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

susu industri mamin industri pengolahan
Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top