Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Akurasi Data Masih Jadi Masalah Penerapan Subsidi Energi Tertutup

Penyaluran subsidi energi listrik dan LPG 3 kg didasarkan kepada basis data keluarga penerima manfaat menggunakan data terpadu keluarga sejahtera (DTKS).
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 02 Juni 2021  |  16:48 WIB
Akurasi Data Masih Jadi Masalah Penerapan Subsidi Energi Tertutup
Pekerja merapikan susunan tabung LPG 3 kg di salah satu agen LPG di Palembang, Sumsel, Kamis (16/1/2020). Pemerintah berencana melakukan pencabutan subsidi LPG 20 kg dan mengganti subsidi dalam bentuk skema tertutup langsung kepada masyarakat pada pertengahan 2020. - ANTARA FOTO/Feny Selly
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Akurasi data masyarakat yang berhak untuk menerima manfaat subsidi energi secara langsung masih menjadi sorotan Presiden Joko Widodo. Pengubahan skema penyaluran subsidi itu pun masih terganjal.

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Arifin Tasrif mengatakan bahwa penyaluran subsidi energi listrik dan LPG 3 kg didasarkan kepada basis data keluarga penerima manfaat menggunakan data terpadu keluarga sejahtera (DTKS). Namun, ketepatan DTKS masih harus terus diperbaiki oleh instansi terkait.

"Presiden telah menyampaikan sendiri dalam rakornas pengawasan intern pemerintah 2021 pada 27 Mei, bahwa akurasi data masih menjadi persoalan oleh karena itu diminta BPKP agar bisa mengawal peningkatan kualitas dan data," katanya dalam rapat kerja dengan Komisi VII DPR, Rabu (2/6/2021).

Arifin memaparkan, perkembangan DTKS berdasarkan rapat kerja antara Menteri Sosial dengan Komisi VIII DPR pada 24 Mei 2021 lalu ditemukan bahwa sejak 2015 data tersebut tidak pernah diperbaiki.

Menurutnya, pada saat ini data tersebut tengah diperbaiki melalui verifikasi dan validasi yang dilakukan bersama oleh instansi terkait yakni Kejaksaan, Kepolisian, Komisi Pemberantasan Korupsi, BPKP, Bank Indonesia, dan Otoritas Jasa Keuangan.

Dari Kementerian ESDM, kata Arifin, aspek regulasi tengah disiapkan melalui pengubahan penyediaan dan pendistribusian, serta harga LPG nantinya.

"Kami sangat mendukung perbaikan DTKS untuk basis data bansos dan subsidi energi khususnya untuk listrik dan LPG," ujarnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

subsidi listrik lpg 3 kg
Editor : Zufrizal
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top