Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ritel Modern Bisa Investasi Baru meski Banyak yang Tutup

Kemendag optimistis ritel modern yang memutuskan untuk restrukturisasi bisnis, termasuk penutupan gerai, bisa mendorong investasi baru atau penguatan bisnis lainnya.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 27 Mei 2021  |  19:47 WIB
Warga berbelanja di salah satu pusat perbelanjan modern di Tangerang Selatan, Banten, Kamis (27/2/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Warga berbelanja di salah satu pusat perbelanjan modern di Tangerang Selatan, Banten, Kamis (27/2/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Perdagangan (Kemendag) optimistis peluang ritel modern untuk memperluas bisnis masih lebar kendati aksi penutupan gerai masih jamak ditemui.

“Kebijakan restrukturisasi bisnis [termasuk penutupan gerai] adalah kebijakan internal. Kelihatannya seperti kehilangan investasi tapi saya yakin dalam rangka restrukturisasi mereka akan berinvestasi baru dan mungkin angkanya akan lebih besar. Jadi tetap akan mendorong lahirnya usaha ritel baru atau penguatan bisnis bentuk lainnya,” kata Direktur Jenderal Perdagangan Dalam Negeri Kemendag Oke Nurwan ketika dihubungi, Kamis (27/5/2021).

Oke mencatat ritel berformat minimarket masih memimpin pertumbuhan selama pandemi dengan jumlah gerai yang terus bertambah. Sementara ritel dengan format toko besar memang cenderung mengurangi gerai sebagai langkah efisiensi dan sebagai dampak perubahan preferensi masyarakat.

“Tren perubahan preferensi masyarakat dalam berbelanja dari toko swalayan yang berformat besar ke toko swalayan yang berformat kecil memang sudah terlihat dalam beberapa tahun terakhir,” katanya.

Berdasarkan data dari Nielsen (2021), pertumbuhan konsumsi Fast Moving Consumer Goods (FMCG) di toko swalayan yang berformat besar seperti hypermarket dan supermarket pada 2019 mengalami penurunan sebesar 4,2 persen dan pada 2020 kembali terkoreksi 10,1 persen.

Sementara pertumbuhan konsumsi FMCG di toko swalayan yang berformat kecil pada 2019 mengalami kenaikan sebesar 12,3 persen dan pada masa pandemi Covid-19 pada 2020 tetap tumbuh sebesar 4,9 persen.

“Data ini dapat diartikan bahwa saat ini masyarakat lebih suka berbelanja kebutuhan sehari-hari di toko swalayan yang berformat kecil karena lokasinya lebih dekat dengan pemukiman, lebih praktis karena tanpa harus mengelilingi area belanja yang luas untuk mencari barang yang ingin dibeli,” imbuhnya.

Meski demikian, Oke mengatakan pemerintah tetap menyayangkan penutupan gerai ritel yang terjadi selama pandemi. Bagaimanapun, lanjutnya, ritel modern turut berkontribusi dalam menjaga pertumbuhan ekonomi yang mayoritas ditopang konsumsi rumah tangga.

“Fenomena penutupan ini sekaligus bisa berdampak bagi UMKM dan mengganggu saluran produk UMKM,” kata Oke.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ritel kemendag
Editor : Rio Sandy Pradana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top