Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kondisi Geografis Menantang, Bio Farma: Distribusi Vaksin Perlu Waktu

PT Bio Farma (Persero) memerlukan waktu untuk menyusun strategi demi menjamin kelancaran distribusi vaksin Covid-19 ke seluruh Indonesia.
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 08 Januari 2021  |  17:09 WIB
Petugas mengecek kontainer berisi vaksin Covid-19 saat tiba di Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten, Minggu (6/12/2020). Sebanyak 1,2 juta dosis vaksin Covid-19 buatan perusahaan farmasi Sinovac, China, tiba di tanah air untuk selanjutnya akan diproses lebih lanjut ke Bio Farma selaku BUMN produsen vaksin. ANTARA FOTO - Dhemas Reviyanto
Petugas mengecek kontainer berisi vaksin Covid-19 saat tiba di Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten, Minggu (6/12/2020). Sebanyak 1,2 juta dosis vaksin Covid-19 buatan perusahaan farmasi Sinovac, China, tiba di tanah air untuk selanjutnya akan diproses lebih lanjut ke Bio Farma selaku BUMN produsen vaksin. ANTARA FOTO - Dhemas Reviyanto

Bisnis.com, JAKARTA – Proses pendistribusian vaksin Covid-19 tahun ini harus diimbangi dengan perencanaan yang baik sehingga diperlukan waktu dalam menyusun strategi.

Sekretaris Perusahaan PT Bio Farma (Persero) Bambang Heriyanto mengatakan hal tersebut diperlukan mengingat kondisi geografis Indonesia di mana vaksin Covid-19 akan didistribusikan ke-34 provinsi di Tanah Air.

"Mengingat kondisi geografis Indonesia yang luas dan terdiri dari kepulauan, maka perlu waktu serta perencanaan yang baik untuk melakukan distribusi vaksin ke-34 provinsi di seluruh Indonesia," ujar Bambang kepada Bisnis.com, Jumat (8/1/2021).

Namun demikian, waktu yang diperlukan perusahaan dalam menyusun perencanaan distribusi secara matang relatif tidak lama. Menurut Bambang, setelah izin penggunaan darurat (UEA) sudah dikeluarkan oleh Badan Pengawasan dan Obat dan Makanan (BPOM), maka pelaksanaan vaksinasi dapat segera dilakukan.

Secara terpisah, BPOM meyakini hasil efikasi vaksin CoronaVac dapat diterbitkan sebelum jadwal penyuntikkan terhadap Presiden Joko Widodo dilakukan Rabu pekan depan (13/1/2021).

Kepala BPOM Penny Lukito mengatakan pertimbangan mengenai efikasi dan penerbitan izin penggunaan darurat  tersebut diambil berdasarkan data yang diterima secara bertahap dari proses uji klinis yang berlangsung secara global.

"Apabila dilihat dari aspek keamanan dan efikasi yang bertahap didapatkan datanya, sudah memberikan keyakinan sehingga bisa diperkirakan tanggal 13 Januari untuk dilakukan vaksinasi dan penerbitan EUA sebelum tanggal tersebut," ujar Penny dalam konferensi pers secara virtual, Jumat (8/1/2021).

BPOM, lanjutnya, saat ini masih menunggu data uji klinis fase III interim 3 bulan yang dilakukan di Bandung untuk kemudian dilanjutkan dengan proses evaluasi.

Penny menambahkan BPOM masih melakukan pertakaran data dengan instansi penguji klinis di Brazil dan Turki untuk mendorong progres penerbitan EUA.

Saat ini, kedua negara telah memberikan data efikasi yang akan digunakan sebagai dasar penerbitan EUA. Dari keduanya, Brazil disebut telah memberikan data yang lengkap.

Selain itu, BPOM memberikan izin kepada industri farmasi terkait untuk mendistribusikan setelah EUA dikeluarkan.

Sebagai informasi, Brazil mendapatkan confirm case dari sebanyak 170 sampel dengan total 12.000-13.000 orang yang dijadikan sampel. Angka tersebut, lanjutnya, dinilai mencukupi untuk dijadikan acuan aman dalam penggunaan vaksin.

Sementara Turki, melakukan uji klinis terhadap 10.000 relawan yang dijadikan sampel pengujian.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

logistik bio farma Vaksin Covid-19
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top