Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Prospek Cerah, Aprisindo Bakal Serap Tenaga Kerja Tahun Depan

Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (Regional Comprehensive Economic Partnership/RCEP) memberikan peluang lain untuk meningkatkan pemasukan industri alas kaki.
Akbar Evandio
Akbar Evandio - Bisnis.com 08 Desember 2020  |  17:12 WIB
Pekerja pabrik menyelesaikan proses produksi sepatu.  - Ilustrasi/Bisnis.com/WD
Pekerja pabrik menyelesaikan proses produksi sepatu. - Ilustrasi/Bisnis.com/WD

Bisnis.com, JAKARTA – Asosiasi Persepatuan Indonesia (Aprisindo) optimis sektor alas kaki akan berangsur pulih sejalan dengan hadirnya Covid-19 sehingga tenaga kerja yang sebelumnya dirumahkan bisa terserap kembali. 

Direktur Eksekutif Asosiasi Persepatuan Indonesia (Aprisindo) Firman Bakrie mengatakan bahwa hingga saat ini tenaga kerja yang bernaung di industri alas kaki berkisar dari 800.000-900.000 pekerja. Adapun, pekerja yang dirumahkan disebutnya tidak terlalu besar.

“Setidaknya, hadirnya vaksin dan kalau kapasitas kembali normal 20—30 persen [tenaga kerja] bisa terserap lagi, bahkan bisa lebih bila permintaan dan event yang mendukung kebutuhan akan alas kaki juga mulai berjalan,” ujarnya.

Lebih lanjut, dia menjelaskan bahwa Olimpiade Musim Panas 2020 yang sebelumnya akan diselenggarakan di Tokyo, Jepang, pada tanggal 24 Juli—9 Agustus 2020 merupakan pasar potensial bagi industri alas kaki di Indonesia.

Namun, dia mengatakan bahwa dengan dimundurkannya agenda tersebut juga memberikan dampak bagi permintaan alas kaki.

Kendati demikian, dia mengatakan Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (Regional Comprehensive Economic Partnership/RCEP) memberikan peluang lain untuk meningkatkan pemasukan industri alas kaki.

Sekedar catatan, RCEP adalah pakta perdagangan antara 10 negara anggota blok Asean, bersama dengan China, Jepang, Korea Selatan, Australia, dan Selandia Baru. India sedianya akan menandatangani tetapi menarik diri pada 2019.

“Sebenarnya ekspor kami targetkan tumbuh 13 persen pada 2020, tetapi hanya bisa terealisasi 7 persen hingga saat ini. Adapun, di 2021 kami optimis bisa tumbuh 13 persen, bahkan lebih bila bisa merebut pasar dari China,” kata Firman.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

penyerapan tenaga kerja aprisindo Industri Alas Kaki
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top