Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pacu Ekspor Produk Industri Olahan, Pemda Harus Jadi Motor Utama

Secara sektoral, ekspor produk industri olahan di Tanah Air tercatat mengalami pertumbuhan positif dalam setahun terakhir.
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 06 Desember 2020  |  17:11 WIB
Suasana bongkar muat peti kemas di Jakarta International Container Terminal, Tanjung Priok, Jakarta, Selasa (8/1/2019). - Bisnis/Abdullah Azzam
Suasana bongkar muat peti kemas di Jakarta International Container Terminal, Tanjung Priok, Jakarta, Selasa (8/1/2019). - Bisnis/Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA – Pemerintah daerah dinilai harus berperan sebagai motor utama guna memacu ekspor industri olahan dalam negeri, sedangkan pemerintah diharapkan dapat menjalankan fungsinya sebagai fasilitator.

Ketua Komite Tetap Bidang Ekspor Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Handito Joewono mengatakan peran pemerintah daerah selaku motor utama harus disiapkan sebagai model pengembangan ekspor produk olahan ke depan.

"Pasalnya, merekalah yang ada di lapangan dan tahu permasalahan utamanya sehingga harus memiliki peran utama untuk menyelesaikan masalah yang dimiliki," ujar Handito kepada Bisnis.com, Minggu (6/12/2020).

Secara sektoral, ekspor produk industri olahan di Tanah Air tercatat mengalami pertumbuhan positif dalam setahun terakhir.

Menurut data Badan Pusat Statistik (BPS), ekspor industri olahan RI naik dari US$105,95 miliar pada periode Januari-Oktober 2019 menjadi US$106,14 miliar pada periode yang sama tahun ini, atau naik 0,18 persen year-on-year (yoy).

Menurutnya, pemerintah daerah mesti diberikan keleluasaan dalam mempromosikan produk luar negeri agar tren positif ekspor produk industri olahan tersebut dapat berkelanjutan.

Ditambah lagi, lanjutnya, Presiden Joko WIdodo dikatakan telah memberikan tanda lampu hijau kepada pemerintah daerah untuk menjadi lokomotif ekspor produk industri olahan masing-masing.

Adapun, sejumlah produk ekspor industri olahan diprediksi moncer ke depannya. Khususnya, produk-produk yang memiliki basis bahan baku melimpah sehingga proses industrialisasinya perlu didorong. 

Produk-produk tersebut antara lain rempah-rempah, produk perkebunan seperti sawit dan kopi, produk pertanian non-rempah, dan perikanan. Selain itu, produk industri olahan seperti pangan, busana, alas kaki, dan furnitur juga dinilai memiliki masa depan yang cerah.

Kendati demikian, daerah-daerah yang berperan penting untuk ekspor produk industri olahan masih terpusat di Pulau Jawa, terutama di Provinsi Jawa Tengah dan Jawa Timur. Daerah-daerah lain, terutama di Indonesia bagian timur, bahkan belum siap buat melakukan ekspor produk yang sudah diolah.

"Baik di Jawa Timur maupun Jawa Tengah, pengolahan produk pangan, perkebunan, dan furnitur masih terus berjalan serta berkelanjutan," ujar Handito.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekspor pemda industri pengolahan
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top