Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Dibangun Sepanjang 2.700 Km, Ini Manfaat Proyek Tol Trans Sumatra

Hutama Karya menyebut pembangunan jalan tol Trans Sumatara akan memberikan banyak manfaat bagi masyarakat dan dunia usaha. Selain membuka peluang usaha baru, kehadiran jalan tol Trans Sumatra juga akan menekan biaya transportasi
Arif Gunawan
Arif Gunawan - Bisnis.com 25 November 2020  |  19:07 WIB
Foto udara Tol Pekanbaru-Dumai di Riau, Sabtu (26/9/2020). Tol Pekanbaru-Dumai sepanjang 131,5 Kilometer ini baru saja diresmikan oleh Presiden Joko Widodo pada 26 September kemarin dan merupakan bagian dari Tol Trans Sumatera sepanjang 2.878 kilometer. ANTARA FOTO - FB Anggoro
Foto udara Tol Pekanbaru-Dumai di Riau, Sabtu (26/9/2020). Tol Pekanbaru-Dumai sepanjang 131,5 Kilometer ini baru saja diresmikan oleh Presiden Joko Widodo pada 26 September kemarin dan merupakan bagian dari Tol Trans Sumatera sepanjang 2.878 kilometer. ANTARA FOTO - FB Anggoro

Bisnis.com, JAKARTA - PT Hutama Karya (Persero) telah mendapatkan penugasan dari pemerintah melalui Perpres 117/2015 untuk membangun 24 ruas jalan tol Trans Sumatra sepanjang lebih kurang 2.700 km. Perusahaan memaparkan sejumlah manfaat bagi masyarakat dari proyek tersebut.

Direktur Utama Hutama Karya Budi Harto menjelaskan proyek tol ini akan membangun peradaban baru bagi masyarakat dimana akan ada sejumlah peluang yang muncul.

"Ada berbagai peluang yang muncul dari tol Sumatra misalnya peluang usaha kuliner daerah yang bisa diangkat, lalu tentu saja biaya transportasi menjadi lebih rendah dengan terhubung jalan tol," ujarnya dalam webinar Tol Sumatra Membawa Peradaban dan Perilaku Baru, Rabu (25/11/2020).

Budi mengatakan untuk fasilitas kepada pengguna tol pihaknya menyediakan tempat istirahat atau rest area setiap 50 kilometer jalan tol, dimana di tempat itu pengguna tol bisa berbelanja beragam produk lokal dan juga kuliner.

Kemudian dengan jalan tol yang terhubung di Sumatra, masyarakat bisa lebih mudah untuk rekreasi ke lokasi pariwisata serta bersilaturahmi dengan keluarga antar kota.

Selain peluang, ternyata perseroan juga menghadapi sejumlah tantangan saat mengoperasikan jalan tol yang menjadi hal baru bagi masyarakat di Sumatra.

"Misalnya truk dengan kelebihan ukuran dan kapasitas atau istilahnya ODOL [over dimension over loading], ini bisa menyebabkan ruas tol menjadi lebih cepat rusak akibat beban tidak sesuai standar," ujarnya.

Ditambah lagi saat ini trafik atau arus lalu lintas di tol masih rendah, sehingga berpotensi menimbulkan aksi kejahatan atau tindakan kriminal. Karena itu HK bersama pihak kepolisian terus menjalankan patroli serta menempatkan petugas keamanan di ruas tol Sumatra.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jalan tol trans sumatra
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top