Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Sri Mulyani Tegaskan Mayoritas Utang Indonesia Bukan dari Luar Negeri

Menteri Keuangan Sri Mulyani menegaskan sumber pinjaman Indonesia didominasi dari dalam negeri, sedangkan porsi utang luar negeri (ULN) tercatat hampir 30 persen dari total utang.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 26 Oktober 2020  |  17:25 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati saat tiba di depan Ruang Rapat Paripurna I untuk menghadiri Pembukaan Masa Persidangan I Tahun Sidang 2020-2021 di Kompleks Parlemen, Jakarta, Jumat (14/8/2020). Bisnis - Arief Hermawan P
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati saat tiba di depan Ruang Rapat Paripurna I untuk menghadiri Pembukaan Masa Persidangan I Tahun Sidang 2020-2021 di Kompleks Parlemen, Jakarta, Jumat (14/8/2020). Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menegaskan bahwa mayoritas utang Indonesia bukanlah berasal dari asing.

Justru kata Sri Mulyani, sumber pinjaman Indonesia didominasi dari dalam negeri, sedangkan porsi utang luar negeri (ULN) tercatat hampir 30 persen dari total utang.

"Mayoritas utang kita berasal dari luar negeri, itu tidak benar. Mayoritas utang kita ada di dalam negeri. Asing memegang porsi hampir 30 persen betul, sekarang bahkan turun," katanya dalam acara debat final APBN, Senin (26/10/2020).

Belum lama ini, data Bank Dunia dalam laporan International Debt Statistics (IDS) 2021 atau Statistik Utang Internasional, menunjukkan Indonesia menempati posisi ketujuh dari daftar 10 negara berpendapatan kecil dan menengah dengan utang luar negeri terbesar di dunia.

Di atas Indonesia ada Meksiko dan Turki di urutan kelima dan keenam. Sementara itu, urutan satu, dua dan tiga diduduki oleh China, Brasil dan India.

Bisnis mencatat, total outstanding utang pemerintah pusat hingga September 2020 telah mencapai Rp5.756,87 triliun atau sebesar 36,41 persen dari produk domestik bruto (PDB).

Struktur utang pemerintah tersebut didominasi oleh surat berharga negara (SBN) senilai Rp4.892,57 triliun. Komposisi kepemilikan SBN terdiri dari Rp3.629,04 triliun domestik dan valuta asing atau valas senilai Rp1.263,54 triliun.

Sementara, utang dalam bentuk pinjaman hingga September 2020 tercatat mencapai Rp864,3 triliun. Penarikan utang dalam bentuk pinjaman ini didominasi oleh pinjaman asing baik yang sifatnya multilateral, bilateral maupun bank komersial dengan jumlah Rp852,97 triliun.

Sedangkan sisanya merupakan pinjaman yang ditarik oleh pemerintah dari dalam negeri senilai Rp11,32 triliun.

Bank Indonesia (BI) dalam rilisnya pada Agustus 2020 lalu, mencatatkan rasio ULN Indonesia, baik ULN publik (pemerintah dan BI) maupun swasta mencapai mencapai 38,5 persen dari PDB.

ULN pemerintah dan swasta masing-masingnya meningkat 3,4 persen yoy dan 7,9 persen yoy menjadi US$200,1 miliar dan sebesar US$210,4 miliar.

Meski mengalami peningkatan, BI menyatakan struktur ULN Indonesia tersebut tetap sehat, didukung penerapan prinsip kehati-hatian dalam pengelolaannya. Struktur ULN pun tetap didominasi oleh ULN berjangka panjang dengan pangsa 89,0 persen dari total ULN.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sri mulyani utang luar negeri
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top