Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Sri Mulyani: Pandemi Covid-19 Tambah Risiko Pajak

Peningkatan rasio perpajakan atau tax ratio mencakup tiga aspek, yaitu reformasi kebijakan, perbaikan administrasi, dan peningkatan kepatuhan para wajib pajak (WP).
Feni Freycinetia Fitriani
Feni Freycinetia Fitriani - Bisnis.com 25 Agustus 2020  |  19:03 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani memberikan sambutan saat peluncuran progam penjaminan pemerintah kepada padat karya dalam rangka percepatan pemulihan ekonomi nasional di Jakarta, Rabu (29/7 - 2020). Bisnis
Menteri Keuangan Sri Mulyani memberikan sambutan saat peluncuran progam penjaminan pemerintah kepada padat karya dalam rangka percepatan pemulihan ekonomi nasional di Jakarta, Rabu (29/7 - 2020). Bisnis

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Keuangan RI Sri Mulyani Indrawati mengatakan pandemi virus Corona (Covid-19) menambah risiko perpajakan di Indonesia.

"Reformasi pajak bukan pekerjaan mudah. Pandemi Covid-19 menambah risiko perpajakan tahun ini," katanya dalam sidang paripurna di DPR RI, Selasa (25/8/2020).

Dia mengatakan peningkatan rasio perpajakan atau tax ratio mencakup tiga aspek, yaitu reformasi kebijakan, perbaikan administrasi, dan peningkatan kepatuhan para wajib pajak (WP).

Meski demikian, Menkeu menuturkan pemerintah tetap melanjutkan agenda reformasi perpajakan pada tahun ini serta memperluas target perpajakan.

Upaya-upaya yang dilakukan antara lain terkait pendaftaran, surat pemberitahuan tahunan (SPT), dan memberikan kemudahan bagi WP untuk memenuhi kewajiban pajak.

"Kami juga menerapkan perluasan objek pajak e-commere dan penambahan cukai baru. Enforcement juga dilakukan oleh Dirjen Pajak dan Dirjen Bea Cukai melalui upaya pengawasan dan penegakan hukum dalam reformasi logistic ecosystem," jelas Sri Mulyani.

Berdasarkan data Kemenkeu, realisasi pendapatan negara hingga Juli 2020 mencapai Rp922,2 triliun atau 54,3 persen dari target perubahan APBN dalam Perpres 72 tahun 2020 sebesar Rp1.699,9 triliun.

Pendapatan tersebut turun 12,4 persen (year on year/yoy) dibandingkan periode yang sama tahun lalu, sebesar Rp1.052,4 triliun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pajak sri mulyani covid-19
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top