Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ini Kata Menteri Basuki mengenai Progres Sejumlah Proyek PU

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengungkapkan terdapat sejumlah ruas tol yang tengah dalam proses lelang dan ditargetkan bisa mulai konstruksi tahun depan.
Agne Yasa
Agne Yasa - Bisnis.com 24 Juni 2020  |  19:40 WIB
Ilustrasi: Foto udara pembangunan konstruksi ruas jalan tol Padang-Sicincin di Jl Bypass KM 25, Kabupaten Padangpariaman, Sumatera Barat, Jumat (19/6/2020). - ANTARA FOTO/Iggoy el Fitra
Ilustrasi: Foto udara pembangunan konstruksi ruas jalan tol Padang-Sicincin di Jl Bypass KM 25, Kabupaten Padangpariaman, Sumatera Barat, Jumat (19/6/2020). - ANTARA FOTO/Iggoy el Fitra

Bisnis.com, JAKARTA — Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono mengungkapkan terdapat sejumlah ruas tol yang tengah dalam proses lelang dan ditargetkan bisa mulai konstruksi tahun depan.

"Progresnya secara keseluruhan, ruas Bawen—Yogyakarta akan masuk [tahap] penawaran 16 Agustus 2020, sekarang sedang lelang. Ruas Yogyakarta—Solo, akan mulai pekerjaannya akhir tahun ini. Mudah-mudahan September—Oktober ini penandatanganan kontrak," jelas Basuki saat rapat kerja dengan Komisi V DPR RI, Rabu (24/6/2020).

Dalam raker tersebut, anggota Komisi V menanyakan progres sejumlah proyek di beberapa daerah.

Lebih lanjut, kata Basuki, ruas Cilacap—Gedebage—Tasikmalaya (Cigatas) sedang dalam tahap lelang prakualifikasi. Kemudian, Tegal—Cilacap sedang prastudi kelayakan, sedangkan ruas Palembang—Jambi dan ruas Jambi—Rengat sedang usulan penentuan lokasi (penlok).

Selanjutnya, untuk ruas Probolinggo—Banyuwangi ditargetkan mulai konstruksi akhir 2020.

Adapun, untuk ruas Samarinda—Bontang, Basuki menjelaskan bahwa tidak bisa dilakukan perubahan lingkup karena tambahannya lebih panjang dari original. Oleh karena itu, katanya, akan dilakukan tender dan saat ini tahap studi kelayakan dan direncanakan lelang tahun depan

Untuk ruas Sukabumi—Cianjur—Padalarang, katanya, sedang proses desain dasar dan direncanakan lelang pada 2021 dan konstruksi 2022. Selain itu, untuk jalan layang Simpang Joglo sedang dilakukan studi kelayakan.

Kemudian, Jembatan Batam—Bintan, akan dilelang dengan skema kerja sama pemerintah dengan badan usaha dan studi kelayakannya sudah ada. Untuk Jembatan Inang-Inang mulai didesain.

Selain itu, terkait dengan penetapan tarif tol, Basuki mengatakan perlu didiskusikan dengan badan usaha jalan tol dalam penetapannya.

"Tarif tol, ini punya investor, bukan punya pemerintah. Saya harus bicara dengan BUJT [badan usaha jalan tol] tentang tarif, tidak bisa jadi keputusan pemerintah sepihak karena itu menyangkut kepada kepastian investasi. Misalnya, minta diskon, harga sahamnya langsung turun, itu menyangkut kepercayaan pasar terhadap investasi di Indonesia," jelasnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jalan tol proyek infrastruktur
Editor : Zufrizal
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top