Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Proyek Air Minum Karian-Serpong Mendapat Respons Positif

Sejak awal, BPPSPAM berkomitmen untuk mewujudkan proyek ini sehingga dapat dimanfaatkan untuk menyediakan kebutuhan air minum masyarakat di Banten dan Jakarta.
Agne Yasa
Agne Yasa - Bisnis.com 30 April 2020  |  13:51 WIB
Peta proyek SPAM Karian-Serpong. - Kementerian PUPR
Peta proyek SPAM Karian-Serpong. - Kementerian PUPR

Bisnis.com, JAKARTA — Badan Peningkatan Penyelenggaraan Sistem Penyediaan Air Minum menilai bahwa proyek Sistem Penyediaan Air Minum Regional Karian-Serpong direspons positif oleh pasar.

Kepala Bagian Pelayanan Informasi dan Kerja Sama BPPSPAM Oscar Siagian mengatakan lembaganya melihat banyak investor yang berminat untuk melakukan investasi terhadap proyek SPAM Karian-Serpong. Hal ini dapat dilihat dari kehadiran jumlah investor yang datang pada penjajakan minat pasar (market sounding) yang cukup banyak.

"Selain itu, sejauh ini sudah ada tujuh investor yang telah mengirimkan letter of interest atau surat minat kepada penanggung jawab proyek kerja sama atau PJPK sehingga dapat disimpulkan bahwa market proyek ini positif," jelasnya kepada Bisnis, Kamis (30/4/2020).

Proyek SPAM Regional Karian-Serpong memiliki nilai investasi Rp2,21 triliun. Total kapasitas SPAM tersebut 4.600 liter per detik yang cukup untuk memasok air kepada sekitar 1,6 juta warga.

Sistem penyediaan air minum ini akan melayani area DKI Jakarta dengan pasokan 3.200 liter per detik atau lpd, Tangerang (650 lpd), dan Tangerang Selatan (750 lpd) dengan pipa transmisi sepanjang 25,2 kilometer.

Oscar menambahkan bahwa sejak awal, BPPSPAM berkomitmen untuk mewujudkan proyek ini sehingga dapat dimanfaatkan untuk menyediakan kebutuhan air minum masyarakat di Provinsi Banten dan Provinsi DKI Jakarta.

Oleh karena itu, BPPSPAM telah memberi pendampingan penyiapan proyek kepada perusahaan daerah air minum (PDAM) sebagai pembeli yaitu DKI Jakarta, Kota Tangerang, dan Kota Tangerang Selatan.

Hal ini, katanya, perlu dilakukan untuk menyinkronkan pekerjaan pembangunan proyek di hulu oleh investor dengan skema kerja sama pemerintah dengan badan usaha (KPBU) dengan pembangunan infrastruktur SPAM di hilir yang harus dilaksanakan oleh tiap-tiap pembeli (offtaker) sehingga air curah yang dihasilkan dari proyek KPBU dapat langsung diserap oleh PDAM untuk memberi pelayanan kepada masyarakat.

Sebelumnya, Dirjen Pembiayaan Infrastruktur Pekerjaan Umum dan Perumahan Kementerian PUPR Eko Djoeli Heripoerwanto mengatakan bahwa dari 21 investor yang ikut serta dalam penjajakan minat pasar pada 17 April 2020, terdapat delapan investor atau perusahaan yang menyampaikan minat mereka melalui letter of interest.

"Video conference project consultation dilaksanakan tanggal 27 hingga 28 April 2020 untuk tujuh investor, sedangkan satu investor baru menyampaikan pada 29 April," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

air minum spam
Editor : Zufrizal
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top